Menjajal Naik LRT Pertama di Indonesia, Apa Rasanya?

Sejak pindah ke Palembang pada tahun 2011 lalu, rasanya pembangunan kota ini cukup banyak. Tak hanya adanya mall atau tempat makan baru, hotel-hotel juga semakin menjamur. Ya, Palembang kerap kali menjadi lokasi event-event internasional, khususnya di bidang olah raga. Sea Games 2011, Islamic Solidarity Games 2013, dan ASEAN University Games 2014 adalah event olah raga internasional yang pernah dilaksanakan di Palembang, yang memiliki pusat olah raga Jakabaring Sport City (JSC). Pada tahun 2018 ini, Palembang menjadi tuan rumah event besar lainnya yaitu Asian Games 2018.

Walaupun untuk event ini Palembang join dengan Jakarta sebagai tuan rumah, tapi antusias pemerintah daerah untuk menjadi tuan rumah yang baik sangat terasa. Perbaikan dan penambahan venue serta wisma atlet dilakukan di Jakabaring. Sarana transportasi lain pun dibangun oleh pemerintah yaitu Light Rail Transit (LRT).

LRT Palembang (ada juga yang menyebut LRT Sumsel), merupakan LRT Pertama di Indonesia. Ya, sejarah baru tentunya untuk transportasi Indonesia. Walau pada saat pembangunan sebagai warga saya juga pernah berkeluh kesah karena timbulnya efek macet serta jalan-jalan yang tertutup seng jadi tampak tak indah, setelah melihat hasilnya, saya pun tak sabar untuk mencobanya. Oh iya, LRT ini selain menjadi yang pertama di Indonesia juga menjadi LRT pertama di dunia yang melintasi sungai.

Diresmikan pada 15 Juli 2018 oleh Presiden Joko Widodo, LRT ini secara resmi mulai beroperasi terbatas pada 1 Agustus 2018. Nantinya, pada perhelatan Asian Games mulai 18 Agustus – 2 September 2018, LRT akan lebih difokuskan pada transportasi atlit, baik untuk kedatangan dari bandara sampai ke penginapan di Wisma Atlit JSC maupun untuk transportasi ke venue seperti Stadion Bumi Sriwijaya.

Sejak mulai beroperasi terbatas, banyak masyarakat yang berkeinginan mencoba. Karena saya juga belum mencoba, saya juga termasuk yang penasaran dan antusias untuk mencoba. Dan…..akhirnya, saya pun sukses menjajal LRT pertama di Indonesia beberapa waktu lalu.

Dari 13 stasiun yang ada, hanya 6 stasiun yang sudah beroperasi dan menjadi tempat pemberhentian LRT, yaitu Stasiun Bandara, Stasiun Bumi Sriwijaya, Stasiun Cinde, Stasiun Ampera, Stasiun Jakabaring, dan Stasiun DJKA / Opi Mall. Karena antusiasme warga yang besar dan saya membawa anak, saya memilih naik dari stasiun paling ujung yang dekat rumah, yaitu Stasiun Bandara. Alasannya, supaya dapat tempat duduk. Untuk jadwal LRT, bisa dilihat di instagram @lrt_palembang

Jika kita ingin naik LRT dari Stasiun Bandara SMB II, kita dapat naik dari dekat area pintu keberangkatan. Ada eskalator yang mengantarkan kita ke Skybridge menuju Stasiun Bandara. Hiasan songket warna-warni hadir di sisi eskalator. Ada pula gerai makanan dan minuman. Eh, tapi di LRT gak boleh makan ya, kita bisa makan di area stasiun. Papan penunjuk juga lengkap. Ornamen gerombolan ikan belida yang terbang menambah semarak isi skybridge.

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

 

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

Sesampai di stasiun, saya segera menuju loket untuk membeli karcis. Saya sempat kaget, karena dibilang karcis manual untuk kereta yang akan datang sudah tidak dapat dibeli. Oh, mungkin karena beroperasi terbatas, jadi jumlah pengguna dibatasi, begitu pikir saya. Sebenarnya, untuk naik LRT kita juga dapat menggunakan e-money (electronic money) seperti BSB-cash, e-money Mandiri, Tapcash BNI, Flazz BCA, atau BRIZZI BRI. Jika sudah memiliki e-cash, kita harus menginisiasi terlebih dahulu di loket supaya bisa terbaca di mesin scan LRT. Namun, jika kita membeli e-cash di stasiun (ada petugas yang menjual juga biasanya), tidak perlu diinisiasi lagi. Hanya perlu isi saldo karena biasanya kosong.

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

Saya memilih menggunakan karcis manual di awal karena teman hanya punya 1 e-money dan khawatir saldo tidak cukup. Karena sudah dibilang tutup kita ingin menunggu kereta berikutnya. Tapi, ada rombongan yang menawarkan karcisnya pada kami karena anggota rombongan lainnya ternyata belum datang.

Kami pun masuk ke Peron 1 setelah men-scan karcis manual di mesin. Oh iya, untuk karcis manual, agak tricky sih. Karcis tidak boleh ditempel ke mesin scan (ada jarak ke mesin). Untung ada petugas yang membantu karena beberapa kali gagal. Karcis juga tidak boleh hilang karena digunakan untuk keluar di stasiun tujuan nanti. Harga tiket dari Bandara adalah Rp 10.000,-. Oh iya, untuk tarif untuk anak masih tidak terlalu jelas. Mirip dengan pengalaman saya saat naik Trans Musi. Petugas loket hanya bilang, kalau anak digendong saat masuk peron ya tidak usah bayar. Wah, kalau nanti bawa stroller gimana ya?

Baca juga : Mengajak Anak Naik Trans Musi & Becak di Palembang

Penumpang diminta menunggu kedatangan kereta di Peron 1. Eh, kereta ternyata datang di Peron 2. Mungkin ini siasat juga, agar penumpang yang turun mendapat haknya turun duluan dan penumpang yang naik juga dilatih bersabar. Setelah penumpang semua turun, baru penumpang yang akan naik dikondisikan untuk berpindah ke Peron 2. Semua langsung berebut masuk LRT. Rombongan kami? Santai saja menuju gerbong paling belakang yang tidak banyak dilirik penumpang lain.

Pintu LRT pun menutup. LRT siap melaju menuju stasiun lainnya. Jujur saja, saya sempat melakukan kesalahan karena membiarkan anak mencoba berdiri di tempat duduk. Hal ini sebenarnya dilarang dan anak ‘seperti diajari’ tidak menghargai transportasi umum. Sempat khawatir sandal anak kotor, kita bisa membantu petugas mengelap tempat duduk dengan tisu atau tisu basah. Atau kalau memang anak (kadang suka susah dikondisikan) meminta berdiri, lepas dulu alas kakinya. Tapi kalau bisa, jangan biarkan anak berdiri di kursi ya.

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

Saat ini, baru ada 6 stasiun LRT yang telah beroperasi yaitu Stasiun Bandara, Stasiun Bumi Sriwijaya, Stasiun Cinde, Stasiun Ampera, Stasiun Jakabaring, dan Stasiun DJKA. LRT pun akan berhenti di enam stasiun tersebut. LRT saat ini masih belum terlalu cepat memang. Dari beberapa infografis yang seliweran di Instagram, dikatakan waktu tempuh dari stasiun awal ke akhir adalah 49 menit. Ketika saya mencobanya, masih sekitar 60 menit.

Sebuah pemandangan berbeda akan terasa ketika kereta melintasi Sungai Musi. Menyebrangi daerah ulu dan ilir Palembang kini tak hanya bisa via Jembatan Ampera saja, tetapi juga dengan LRT. Kami pun turun di Stasiun DJKA sebagai stasiun terakhir. Untuk Stasiun DJKA ini, terdapat skybridge menuju OPI Mall yang bisa ditempuh dengan jalan kaki sekitar 10 menit. Lumayan ya, gendong anak bikin gejebres baju basah kuyup.

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

Ketika kami kembali lagi ke Stasiun DJKA setelah mengisi perut dahulu di OPI Mall, stasiun sudah mulai padat. Memang, antusiasme warga Palembang masih tinggi terhadap LRT ini. Semua ingin mencoba dan merasakan LRT pertama di Indonesia. Banyak rombongan yang datang. Loket tiket sudah ditutup mengingat penuhnya penumpang. Saya melihat ada penjual BNI TapCash dan akhirnya membelinya karena edisi Asian Games serta dibilang tak perlu ke loket lagi untuk inisiasi sudah bisa langsung masuk ke peron. Daripada menunggu loket buka dan kereta selanjutnya datang 1 jam kemudian, saya dan teman pun akhirnya memilih membeli TapCash dan bisa masuk kereta jam 11.40.

Di Stasiun DJKA, terdapat sebuah lift. Sayangnya lift tersebut belum bisa digunakan. Ketika saya ingin naik lift saja (karena bawa anak), dilarang pertugas karena khawatir liftnya macet.

Kondisi di siang hari kereta lebih padat. Sayangnya, memang kesadaran masih kurang. Masih ada yang makan minum di LRT. Seringnya anak-anak yang memang diberikan oleh orang tuanya. Ya, kadang susah memang, anak bisa saja naik dalam kondisi lapar. Ada pula remaja tanggung yang memilih duduk di lantai. Walau sudah ada larangan bentuk sticker masih banyak pelanggaran.

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

New photo by Faridilla Ainun (fainun) / Google Photos

Setelah 1 jam perjalanan, kami pun tiba kembali di Stasiun Bandara. Tumpukan penumpang terjadi. Rombongan yang keluar dari kereta harus beradu dengan penumpang yang sudah tak sabar ingin naik LRT dari Stasiun Bandara. Belum lagi antrian di loket yang juga panjang.

Cukup wajar jika LRT pertama di Indonesia ini menjadi rebutan para masyarakat untuk mencoba. Jujur, saya sendiri bangga karena akhirnya Indonesia punya LRT. Semoga perkembangan transportasi di Indonesia semakin maju lagi.


 

You may also like

1 Comment

Haiiiii, terima kasih ya telah berkunjung....Aku senang sekali kalau teman-teman mau meninggalkan jejak berupa komentar :)