tv lagi

omong-omong masalah sinetron kemarin. gw jadi ngayal di twitter, andai aja tv Indonesia, berani mainin marketing acaranya tanpa ngikutin maunya pasar. Tapi itu jelas gak mungkin, gak ada produsen yang bakalan mau produknya gak laku, jelas itu mungkin menyimpang dari konsep produksi, mulai dari awalnya, developing, creating, marketing & selling product.

Kata temen gw, kalo misalnya ada yang begitu di Indonesia, TPI gak bakal berubah jadi MNC TV dan masih menjunjung unsur pendidikan.

Gw bukannya gak meperhitungkan tVRI ya, tapi konsep televisi milik negara kan udah sepantasnya mengedukasi dan punya tayangan yang bermutu. Oke, ini gw  juga salah karna gak minat sama tvri, kemasannya menurut gw gak menarik.

Gw sih bingungnya sama tv-tv swasta yang ada sekarang. Acaranya hampir serupa semua. Emang sih udah ada yang lebih maju dengan berani cuma fokus ke news, atau news & sports, tapi sportnya sedikit dan jadinya emang bener banget fakta bahwa pengembangan olahraga di Indonesia dikesampingkan dan cuma peduli olahraga tertentu doang..

Kenapa gw lebih suka TV berbayar alias berlangganan, karna selain emang variatif channelnya, isinya pun mutu. Di luar pun ada persaingan  antara tv cw, fox, abc,nbs, dll.

Nah, sekarang, persaingan di Indonesia ada juga begitu, tapi kenapa ya gak menarik konten yang ditawarin. Isinya pun cenderung sama dan contek satu sama lain.

pagi : ceramah-berita-infotainment-acara musik-(ada kuis/sinetron/ftv/tayangan informatif lain yg bagus)

Siang : berita-kriminal-kuis-ftv/sinetron-infotainment-tayangan bagi duit-kadang olahraga

Malem : ada tayangaan bagi duit-talkshow-sinetron-film luar-berita

 

Yang jadi masalah sih sebenernya masalah acara musik pagi sama sinetron buat gw. Kenapa?

Gw heran, acara musik pagi itu ditonton banyak orang langsung, senin-sabtu anak-anak pada gak sekolah apa? Kalopun sekolah siang, gak mending istirahat dulu apa biar di sekolah fresh?

Acara sinetron, sama busuknya deh, udah pernah gw bahas. pertanyaan Kenapa sih, sinetron Indonesia gak ngangkat tema khusus dengan genre tertentu?

Yang nonton = Bodoh dan dibodohi sih sebenernya.

Yang bikin = jelas niatnya pembodohan.

Ini ibarat lingkaran setan, dikeluarin satu susah juga. basmi dua-duanya susah juga.

Yang nonton sinetron kan umumnya ibu-ibu, ya ntar jaman berubah, yg muda kayak gw ini bakal mantengin tv. Yang bikin acara sekarang kan juga udah tua, ntar yang kaayak gw ini yg bikin acara.

Cepetan deh gw kaya bisa bikin acara tv, gw mau bikin sinetron buat dokter,polisi,tentara,pemadam kebakaran., dll.

bikin grey’s anatomy, bones,glee, dll. Gak cuma nyontek acara korea, ntar bikin acara yang dicontek malah, eh dibeli lisensinya aja deh.

amin.

Written by

1 comment / Add your comment below

  1. ya gmn lg nun,yg diincer PH kan untung gede, yg diincer TV kan rating biar pemasukan dari iklan besar. Klop mereka, jadilah sinetron. Gw sepenuhnya setuju dgn kata2 lo yg bilang “emang ga pada sekolah apa ya mereka?kok malah nonton acara musik”. Jangan lupa mereka itu dibayar lho….hehehe…jd itu seperti profesi mereka,mungkin saja ada yg putus sekolah dan memilih cari kerja dgn cara itu.

    Gw sih mengharapkan ada acara yg total mengekspos sisi positif bangsa ini, ga cuma bisa menikmati via twitter ato blog via GNFI karena media yg menjangkau grassroot masyarakat indonesia adalah TV.

Silahkan meninggalkan komentar :)