Tempat Menyenangkan yang Puasa Dikunjungi Setelah Punya Anak

Semua akan berubah saat memiliki anak. Katanya sih begitu. Pada kenyataannya, ya omongan itu benar adanya. Selain perubahan ke diri sendiri, kebiasaan dan gaya hidup bisa ikut berubah. Ketika dulu di masa belum punya anak, main bisa kesana kemari, sekarang ya ga lagi. Ada faktor anak yang harus diperhitungkan.

Terdapat tempat-tempat tertentu yang atas dasar kesepakatan saya dan bojo, untuk dihindari dulu saat anak masih bayi. Ya sedikit membatasi hiburan-hiburan yang menyenangkan hati di masa-masa dahulu. Apa aja tempatnya?

 

Bioskop

Bawa anak nonton di Bioskop? Untuk saya dan bojo, kami sepakat untuk tidak membawa anak ke bioskop untuk nonton. Alasannya, ya sound system bioskop itu kan cukup keras ya. Bojo khawatir kalau telinga anak masih belum sanggup menerima sound sekeras itu. Terus emang ga ada niatan untuk beli tutup telinga yang kayak headphone besar itu juga sih buat anak. Ngerasa belum perlu aja. Selain itu, khawatir anak rewel dan ga betah, bikin kita ga khusyuk nonton film dan orang lain juga keganggu.

Jadi ya, selama 1,5 tahun ini saya puasa ke Bioskop untuk menonton film, paling-paling mampir buat beli pop corn manis doang. Pernah sih kepikiran pengen nonton terus anaknya ditinggal sama pengasuh, tapi ga jadi karena ga tega.

Trus nonton film di mana? Nunggu di TV kabel muncul atau kalau engga ya di aplikasi nonton-nonton film di iPad.

Katanya, bawa anak ke bioskop itu idealnya ketika anak usia 2,5 tahun karena anak sudah mulai mengerti jalan cerita dan bisa diajak komunikasi lebih baik. Oh iya, di Tangerang ada sih bioskop untuk anak, Cinemaxx Junior jadi ada arena untuk bermainnya gitu. Semoga bioskop model ini makin banyak di Indonesia dan film anak juga makin banyak.

Btw, minggu kemarin sempat nyobain nonton dan berujung pada....."Ga usah lagi deh, kasian anaknya belum ngerti, kita doang yang seneng"

 

Karaoke

Lagi-lagi pertimbangan urusan sound sytem yang terlalu keras dan kasian anaknya kalo ngedengerin suara ayah ibunya yang kacau lepas not kiri kanan. Nyanyinya pake perasaan soalnya, bukan pakai ilmu seni musik hahaha. Padahal, karaokean ini lumayan banget sih ngilangin stress.

Trus jadi sekarang gimana? Dengerin musik di rumah aja sambil nyanyi-nyanyi, ga selalu musik anak sih ya, ibunya juga pengen update lagu masa kini jadi kadang nyetel lagu masa kini trus nyanyi-nyanyi deh. Sama aja sih, anaknya jadi korban dengerin suara ibunya yang ancur minah. hahaha.

 

Cafe / Restaurant with Live Music

Makan di tempat makan manapun sekarang rasanya pasti ditemenin musik ya. Konon katanya sih biar pengunjungnya betah, trus nambah lagi, nambah lagi, banyak deh makannya. Cuma, cafe atau restaurant yang ada live musicnya sebisa mungkin dihindari sih. Alasannya lagi-lagi, karena soundnya kadang terlalu keras, bising, bikin pusing, anak jadi ga nyaman. Kalau yang musik-musik biasa sih masih dimasukin soalnya ya ga terlalu bikin sakit kuping. Lagian biasanya sih tempat makan yang ada musiknya nyaman dan rasanya lumayan.

 

Konser Musik

Ya, urusan sound system yang keras jadi alasan lagi. Padahal, huhuhu…pengen banget loh nonton trus jejingkrakan, sing a long with others, ya gitu-gitulah. Tapi ah, sudahlah, inget anak. Nonton acara musik udah mulai puasa dari jaman hamil. Biasalah ya, anak pertama, dijaga banget, takut ini takut itu, khawatir ini itu. Jadi, sekarang ya, cuma nonton acara musik di TV atau youtube aja deh.

Laut

Ketemu Nemo? Dadah aja....

Hahahai, jaman dulu hobi banget melaut cemplang cemplung ketemu ikan (snorkeling atau diving) buat ngebahagiain hati. Pengalaman ke Belitung, nyobain snorkeling lagi berujung anak nangis di atas kapal jadi pelajaran sih. Anaknya belum bisa ditinggal ibunya yang mau senang-senang sama ikan. Alhasil, kalau ada opsi liburan untuk ke laut dan menikmati ikan di laut dan terumbu karang, kayaknya harus di-skip dulu deh. Mentok sampai pantai aja mainnya.


Sebenernya, ke tempat hiburan manapun balik lagi ke kebijakan kedua orang tuanya. Kalo kami sih masih berusaha menghidari tempat asyik-asyik jos yang punya suara kenceng sih. Terus faktor pengasuh ga nginep (ga ada yang bisa dititipin anak) juga jadi pertimbangan, soalnya artinya harus bawa anak kemana-mana. Kalaupun cuma salah satu dari saya atau bojo yang pergi suka-suka biasanya saling ga enakan, dan berujung pada, ah udahlah ga jadi deh. Hahaha, semua balik ke masing-masing keluarga. Apapun itu, semua keluarga punya cara sendiri-sendiri untuk bahagia 🙂

Written by

2 comments / Add your comment below

Silahkan meninggalkan komentar :)