Selamat Lahir ke Dunia, Ndukni

Saya ingin cerita tentang persalinan. Sebenernya sih untuk mengingatkan ke diri sendiri aja. Hehehe.

Menurut beberapa orang, persalinan saya bisa dibilang enak, cepat, lancar. Ya walau kalo ngebandingin sama kakak saya sih dia lebih lancar dan mudah lagi. Tapi saya bersyukur diberi kemudahan sama Allah SWT, yang saya rasa ada peran dari doa Ibu di dalamnya. 

Dari awal hamil, saya bilang ke ibu saya dan doa ke Allah SWT juga tentunya, semoga lancar, semoga ibu bisa nemenin, semoga lahirnya normal mudah. 
Alhamdulillah dikabulkan. Semoga jika ada persalinan berikutnya pun demikian.
Hari Perkiraan Lahir saya tanggal 26 Juni 2016. Tapi ternyata, minggu ke 38, tepatnya tanggal 13 Juni 2016 lewat tengah malam saya sudah mulai gelisah tidak bisa tidur. Biasanya saya bangun jam 3 pagi buat menyiapkan sahur si Bojo, jam 2 pagi saya udah rusuh di dapur. Mencoba tidur lagi ga bisa, karena emang ga mau merem-merem dan kadang udah ada rasa sakit perut nyeri-nyeri kayak mau datang bulan tapi hilang timbul. Akhirnya abis sahur, solat subuh, ibu saya menyuruh kami ke rumah sakit aja (Alhamdulillah tanggal 12 nya ibu bapak saya udah dateng ke Palembang). Saya juga udah rikues ke si Bojo buat cek ke rumah sakit aja mendingan buat ngecek ini sakit kenapa. Katanya kalo kontraksi ada juga yang pake flek, tapi saya ngga. Makanya jadi watir dan minta ke RS (sempet-sempetnya mbakar roti dulu buat sarapan, disaranin ga puasa sama dokter karena puasa 2 hari air ketubannya makin dikit dan berat badan bayi ngga nambah)

Sampai di RS jam setengah 6 pagi, masuk IGD lalu dipindah ke lantai yang isinya khusus ruang persalinan. Saya pilih RS Hermina Palembang karena lebih sering kontrol dan senam hamil disana, sudah booking juga. Di cek oleh perawat ternyata sudah bukaan 3 lalu di cek denyut jantung saya dan bayi juga. Lalu saya diminta pindah ke ruang lain lagi yang ternyata itu ruang persalinan nantinya. Masuk ruang itu udah deg-deg-an aja ada alat-alat kayak yang sering saya liat di TV Nat Geo dan Lifetime tentang persalinan (lupa judulnya). Saya disuruh jalan-jalan, ya jalan lah saya gerak-gerak, jongkok-jongkok, kalo mulai sakit ya naik tempt tidur lagi. Bojo saya minta jemput ibu saya aja. Barangkali cepet kan prosesnya. Ternyata sih ga secepet yang saya kira.

Jam 8 an saya disuruh makan pagi, dikasih spaghetti. Saya sejak hari ketiga puasa ga ikut berpuasa karena dokter menyarankan begitu, takut air ketubannya habis. Omong-omong spaghettinya enak, sayang jam 10an saya muntahin ga tau kenapa.

Begitu ibu saya dateng kayaknya kontraksi makin berlipat-lipat rasanya, dicek jam 10an masih bukaan 6. Hah? Udah ngapa-ngapain dan sesakit itu masih bukaan 6. Haduh mulai stress saya. Segala hypnobirthing yang saya coba pelajarin kacau semua kayaknya. Saya mulai keringet dingin, kepanasan, kehausan, kesakitan, campur aduk. Udah ga sanggup turun dari tempat tidur cuma pegangan teriak sakit-sakit sambil disuruh istigfar sama ibu. 

Akhirnya kurang lebih jam setengah 12an, dokter obgyn saya dateng setelah bidan ngecek mungkin bukaan nambah dan kontraksi makin kuat. Dengan segala daya dan upaya yang sulit digambarkan dan napas yang diusahain diinget-inget kayak waktu yang diajarin saat senam hamil akhirnya si Ndukni keluar juga. Seinget saya saya sempat berhenti ngeden (beberapa hari setelah Ndukni lahir ada kayak tanda bulet njeplak di jidat dia) dan dokter sempet bilang jangan berhenti, ayo tendang saya aja (ya saya tendang sambil ngeden).
Akhirnya si Ndukni nangis, saya IMD dan ngeliat dia langsung. Rasanya wah ya,ajaib ga bisa diungkapin, ngerasa aneh,kok bisa ada makhluk ini 9 bulan di dalem perut sekarang keliatan wujudnya trus nyusu pinter kata perawatnya. Nangis dikit-dikit ngerasa masih amazing. Hahaha. Campur teriak-teriak lagi proses dijahit lagi sama obgyn. Katanya sih IMD mengurangi rasa sakit saat dijahit pasca persalinan, iya sih, cuma tetep aja kerasa.


Setelah ditimbang, si Ndukni lahir dengan panjang 49cm dan berat 2,990 kg. Masuk batas range normal lah. Sorenya baru pindah ke ruang rawat inap dan malemnya baru si Ndukni dikasih ke saya (karena RS Hermina pro-ASI dan mendukung rooming-in). 


Selamat datang Ndukni, semoga selalu membawa kebahagiaan dan kecerahan di dunia ini.

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)