Rezeki itu…

Sebelum nikah dulu, rasanya masih pingin pindah kantor, ya faktor mau jadi kutu loncat kayak anak muda jaman sekarang, ngerasain kerja di tempat yang lebih kece dan oke, dan syukur-syukur ngerasain gaji yang lebih maknyus lagi.

Apalah daya, setiap ikut rekrutmen apapun pasti di tengah ada aja gagal karena liburan lah (hehehe abis dipanggil pas lagi jauh dari tempat rekrutnya), dinas lah (ini yang kadang nyebelin), terakhir sih emang karena kurang persiapan.

Pernah dibilangin teman di kantor, alah nanti kalo nikah juga berubah. Ya sejujurnya antara ya dan ga sih.

Saya ga berubah untuk pengen dapat tempat kerja yang lebih baik. Emang yang sekarang ga oke? Oke, so-so lah. Cuma dari dulu ngerasa kurang aman aja kalo suami-istri ada di perusahaan yang sama. Lah trus kenapa nikah sama yang ini? Haha, namanya juga jodoh kali. Niatnya sih sayanya yang cabut ke tempat lain mengingat umur yang masih lebih available buat nyoba ikut rekrutmen. Ya belum rezeki, rezekinya masih di sini. Semoga aja aman terus ladang rezeki di sini jadi aman juga ladang rezeki buat orang lain.

Ya, akhirnya sih saya lagi tahap menerima dan mensyukuri dapat rezeki di sini. Bersyukur jadi langkah awal buat kerja lebih semangat atas dasar ibadah.

Kalo dipikir-pikir lagi, perusahaan ini emang jadi ladang rezeki yang nyaman sih.

Kebetulan bojo milih ngambil rumah deket sama kantor, ya 5 menit nyampe deh. Saya ga kebayang kalo jauh, kudu perjalanan minimal 30 menit. Wah!Perjuangan hebat banget menurut saya.

Kebetulan ya sebelum nikah juga dapat kerjaan yang job desknya ‘kurang asik’. Pas banget mau nikah kok ya dipindah ke tempat yang suasananya lebih menyenangkan. Kerjaannya yang awalnya terlihat asik sih sekarang agak nyebelin, tapi bisa dinikmatin.  Ya itu rezeki.

Bos? Dulu emang atasan langsung ada yang kurang sreg tapi overall rata-rata ngebantu dan ‘tahan’ sama bocah ndableg kayak saya. Kalo yang ga langsung sih selalu oke-oke lah. Sekarang, dapatnya yang lebih muda dan enak diajak ngobrol. Ya itu rezeki.

Makanan di tempat yang sekarang lebih melimpah! Hahaha pantes gendats.

Ya, kadang ga melulu kita bersyukur. Kadang masih ngeliat orang lain bikin pingin ini pingin itu. Tapi ya dicoba disyukuri aja rezeki yang ada.

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)