Review Film : Marmut Merah Jambu

ImageKalo gw sebagai orang Indonesia, kapan terakhir nonton film Indonesia di Bioskop, mikirnya pasti bakal lama, seinget gw sih Comic 8. Perkara film Indonesia tayang di bioskop ecek-ecek walau jaringan 21 juga, atau kita harus bayar seharga film luar negeri, mungkin bisa jadi pertimbangan (yaampuuuuuun mental mahasiswa susye banget deh). Faktor lain bisa jadi, emang jarang film Indonesia yang menarik (walaupun banyak yang diangkat dari novel) dan dulu sempet ada film-film horor ecek-ecek lah yang mungkin dibuat gak pake otak.

Belakangan muncul film Indonesia yang diangkat dari buku terkenal atau laris atau bisa dibilang best seller yang pernah dipajang di Gramedia bagian depan, dan yang baru-baru ini tayang adalah Marmut Merah Jambu karya Raditya Dika, dan disutradarai plus dimainin (bahasa kerennya sih diperanin) Raditya Dika sendiri (bang keren banget lu bang). Ini sih Trailernya.

Sejujurnya gw lupa isi buku Marmut Merah Jambu (tapi kayaknya isinya cerita cinta bang dika jaman SMA), abis udah lama beeeuuuuut bacanya (maklum otak gw kadang cuma skimming skipping jumping jumping), yang jelas di film ini katanya diangkat dari beberapa bab di buku itu.

Cerita dimulai dari Bang Dika yang udah dewasa juga masih grogian urusan mau nyamperin cewe nerima undangan dari gebetan yang mungkin sekarang jadi mantan gebetan. Bang dika datengin rumah si mantan gebetan yang mau nikah (sebut saja dia Ina – memang nama sebenarnya di film itu, kalau disamarkan gw kurang tau juga ya). Eh ternyata yang ada di rumahnya Ina dan menyambut bang Dika (sok ikrib bingits yih gw sama bang dika) adalah Babeh alias Ayah Ina (diperanin Tio Pakusadewo) yang lumayan banyak menyimpan kenangan buruk ke Bang Dika. Singkat cerita, walo ditolak-tolak dan dikasih waktu dikit, Ayah Ina diceritain kisah bang Dika masa SMA.

dan kembalilah kita ke masa lalu………………

Dika jaman SMA punya temen sohib sahabat karib ikrib namanya Bertus, entah asalnya dari mana. Mereka berdua termasuk lakik yang cupu jaman SMA, selayaknya anak cupu yang pengen famous, berbagai cara pun dilakukan, mulai dari dandan ala-ala 80-an akibat kata Babeh Dika itu keren, sampe ujung-ujungnya bikin grup detektif. Di SMA itu juga Dika ngecengin cewe yang menurut dia sih cantik, menurut gw sebagai cewe sih ………. cantikan dia, jauh cantikan dia banget hahaha, namanya Ina. Sayang, sebagai cewe cantik, so pastilah, ngecenginnya cowo keren namanya Michael, yang udah pinter, abas alias anak basket, disayang guru, ganteng, plus rambutnya wangi hasil shampo dari itali.

Kasus pertama Dika dan Bertus selaku detektif ternyata bikin tertarik Cindy buat gabung dan ikutan grup detektif itu, dan jadilah mereka bertiga jadi grup detektif SMA, satu per satu kasus diselesein. Sampe akhirnya ada satu kasus “teror terhadap ibu kepala sekolah”, dimana dika bikin kesimpulan sendiri kalo pelakunya adalah michael, semata-mata biar ngejatuhin michael terus si ina ngecengin dia. Ya lu bayangin deh kalo jadi bertus sama cindy, gimana ga kesel sama dika, dan bubarlah mereka, plus ngamuklah cindy, secara, diem-diem (tapi keliatanlah plus berasalah), kalo cindy ada suka-suka gimana gitu ke Dika.

dan akhirnya kembali ke cerita masa depan………..

lalu dika keinget sama kasus itu sebenernya belum selese, dan dia berniat mecahin dan nyelesein (dibantuin bertus yang udah dewasa juga pastinya).

 

Menurut gw, ya filmnya sih, realita banget lah, jaman sma, ada yang cupu ada yang keren, yang cupu pengen keren, yang keren dapetnya yang keren juga. plus banyak tindakan-tindakan bodoh, yang hampir sama kita lakuin juga jaman sma, pastilah film ini bikin ketawa, bikin terharu (gw sih mewek tapi gak pake banget soalnya nontonnya ramean). Belum lagi, chemistry-chemistry antara dika-bertus,dika gede-bapaknya ina, bapaknya dika-dika-bertus, yang rasanya sih dapet aja gitu. Pemain-pemainnya juga bagus, Christopher Nelwan yang unyu, sama Franda yang jadi Cindy Dewasa, terus ada Kamga Mo jadi Bertus Dewasa, Tio Pakusadewo, Bucek Depp, dan berderet comic macam McDanny, Ge Pamungkas,dll.

 

Menurut gw sih film ini asik buat ditonton rame-rame, apalagi sama temen sekolah. berhubung udah gak tayang, ya kalo ada dvdnya beli deh, kalo ga ada ujung-ujungnya……….(ya kalo bisa jangan download sih-mengikuti anjuran aja). dan soundtrack film ini juga lumayan pas pada jamannya yaitu……SHEILA ON 7!!!! yeeeeah (walau ada yang di cover di akhir) dan The Nelwans juga yang asik. nyanyiin Marmut Merah Jambu.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)