Pencarian ‘Rewang’ Bayi

Sehubungan saya seorang karyawati yang baru saja punya anak alias jadi ibu (bilang aja ibu bekerja, susah amat ya), urusan ‘siapa yang jaga anak waktu ngantor’ bisa jadi urusan yang penting. Apalagi saya sama bojo sama-sama perantau yang ga ada keluarga sama sekali di Palembang ini.
Saya ga tau istilah yang pas apa, kalo di keseharian sih ada yang menyebut ‘rewang’ yang artinya mungkin adalah ‘orang yang membantu kita dalam pekerjaan tertentu’. Ya pekerjaan menjaga dan mengasuh bayi, salah dua nya.

Berdasarkan cerita-cerita, mencari ‘rewang’ itu susah. Saya pun sempat merasa demikian. Sempat ada orang yang sekampung sama mama saya lalu transmigrasi ke Sumatera Selatan (ga tau di kota mana) untuk bantu, tapi berhubung nginep, kota tempat tinggalnya jauh dan sudah sepuh banget kok ya rasanya ga klop. Nyari lagi dari info tempat saya naroh setrikaan (iya, saya minta orang bantu nyetrika karena ga sanggup apalagi baju kerja), beliau minta mahal banget dan kayaknya ga sreg sama orangnya. Alhamdulillah di bulan ke-8 hamil, bojo ngabarin nemu orang yang mau nge-‘rewang’ dan deal dengan gaji yang kita sanggupin dengan konsekuensi si bojo nganter ke rumahnya dan kadang ngejemput kalo yg nganter beliau kerja ga bisa. Kenapa harus nganter jemput, karena jauh dan setelah kami pertimbangkan, kesehatan nenek yayu (kami manggil begitu) cikal bakal ketenangan kami juga dalam bekerja.

Pertama ketemu, saya dan nenek kenalan, sekalian ngenalin nenek sama rumah kecil ini, ya saya sih gak gik (masih kaku gitu belum bisa ikrib) ya, sama orang yang lebih tua, bukan sodara langsung. Tapi syukurlah, nenek orangnya banyak cerita, dan bilang terus terang tentang beliau yang ceplas ceplos (yang lama-lama kok rasanya saya sama nenek sama-sama cerewet hehehe).

Kata ibu saya, bersyukur dapat ‘rewang’ yang se-iman, karena kita kan ingin ngasih pendidikan agama anak ya, kalo ga se-iman mungkin nyontohin solat atau doa atau puasa nantinya ga semudah yang se-iman. (Semoga tulisan ini ga dinilai mengandung unsur SARA). Nenek, alhamdulillah, dari cerita beliau (yang saya lihat dan percaya) beliau tipe yang rajin ke mesjid, mengaji, dan kadang bershalawat saat bersama Ndukni biar si bayi cepat tidur.

Gimana nenek sama Ndukni? Yang saya lihat nenek sayang banget sama bayi dan anak kecil, siapapun itu. Jadi begitu pula ke Ndukni, beliau sayang sekali. Saya rasa Ndukni juga gitu, kalo pagi-pagi nenek dateng dan saya siap-siap kerja, eh kadang ada yang celoteh-celoteh kayak cerita ke nenek. (Mungkin ini efek saya dan nenek sama-sama cerewet sering ngajak main dia)

Nenek yang awalnya kami niatkan hanya nge-‘rewang’ Ndukni, malah ngebantu kami urusan masak dan beberes rumah. Alhamdulillah sekali lagi, mungkin karena risih kalo ada yang kotor dan sepi kalo ngga ngapa-ngapain, tapi balik lagi kami bilang, semampunya aja, yang utama adalah jagain si Ndukni. Mama saya yang sempet ketemu waktu nemenin saya lahiran pun cocok sama nenek, bahkan nenek ngajarin cara masak pindang dan terong ala nenek masak, yang rasanya enak banget. Namanya perantau ya, dimasakin masakan rumahan itu surgaaaaa banget.

Kata orang di kantor dan orang tua, kami harus bersyukur dan merawat nenek supaya betah. Iya, kami mengerti, dan akan kami upayakan hal tersebut. 

Terima kasih nenek buat bantuanya, semoga betah selalu ya ? dan ga bosen ngeliat kelakuan kami sekelurga ini . 

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)