Nyoto di Soto Kudus Bu Lemu dan Medang di Wedangan Pakde Toto

Ada apa ya?

Sekitar dua minggu lalu, salah seorang pensiunan dari perusahaan tempat saya bekerja (yang berkawan di facebook dengan saya), mempromosikan usaha kulinernya yaitu Wedangan Pakde Toto.


Sebagai seorang berlidah Jawa yang suka jahe hangat tentu membaca adanya menu Wedang Ronde membuat saya sangat tertarik untuk mencoba. Akhirnya, Minggu malam lalu, disertai gerimis yang mengundang, pak suami bersedia merelakan ngidam Sate dan Soto Padangnya untuk mencicipi Wedangan Pakde Toto.

Tempatnya di mana?

Wedangan Pakde Toto terletak di Jalan Sukabangun II, tepatnya di Ruko sebelah Alfamart Sukabangun 2-2, Simpang Y Jalan Sukabangun II – Soak Simpur, tepatnya ada di sini. Selain Wedangan Pakde Toto, terdapat penanda di ruko yang sama dengan nama Soto Kudus Bu Lemu. Foto saya ambil dari Facebook Pak Suprawoto Toto selaku pemilik. Saya tidak sempat foto karena malam dan gerimis. Untuk mencapai tempat ini kalau dari rumah saya di area Kalidoni, paling enak via Sukatani I. Sayangnya kalau malam penerangan kurang sekali. Jadi rasanya perjuangan sekali makan ke tempat ini.


Bukanya jam berapa?

Maap tangan si bayik ganggu, ga ada foto menu siang lain ?

Ternyata oh ternyata, ada alasan kenapa papan penanda Soto Kudus Bu Lemu dengan tambahan Wedangan Pakde Toto. Konsep yang diusung adalah menu makanan ‘agak berat’ yaitu Soto Kudus sebagai menu siang mulai pukul 11.00 s.d 20.00 dan menu minuman hangat dan makanan ‘ga ringan-ringan amat’ sebagai menu malam mulai pukul 19.00. Jadi kalau datang sekitar pukul 19.00 – 20.00 dapat menikmati menu siang dan menu malam sekaligus.


Harganya gimana?


Saya dan suami memesan : Soto Campur, Wedang Ronde, Teh Manis Panas, Sate Ati Ampela, Nasi Kucing, dan Tempe Bacem. Dikali 2 ya setiap menu (kecuali tempe cuma 1). Total yang dibayar kurang lebih 34.000. Wedang Ronde sedang masa promosi, jadi gratis. Kalau tidak salah, masa promosi adalah 1 bulan. Oh ya, setiap Jumat, ada program Jumat Barokah, yaitu free makan soto untuk yang datang. Bagi yang merasa mampu, diusahakan membayar ya, bisa untuk modal Jumat Barokah selanjutnya. Konsep yang bagus karena menumbuhkan rasa sosial dan keinginan berbagi. Bagi yang sudah kerja tapi mau nyari geratisan ya monggo. Hehehe, tapi isin jeh.


Rasanya gimana?

Kalau soal rasa, tentu setiap orang beda-beda ya.


Saya tipikal orang yang suka kuah ‘bening’ dan ‘kuning’. Jadi ketika mencicip soto kudus campur saya merasa puas. Sotonya hangat, bumbunya terasa, dan kuahnya gurih plus ada tambahan koya jadi wangi. Porsinya tidak telalu besar. Jujur, kurang banget buat saya yang dibilang muatan tronton ini. Seharusnya sih pesan 2-3 mangkok. Untuk harga 7.000 memang porsi sangat sesuai sih mangkoknua segitu. Pernah nyoba soto sejenis di Celentang (ruko sebrang Adinda Snack Corner, sebelah bengkel Pacific), mangkok ayam jago (yang biasa buat bakso itu) dihargai 10.000. Mangkok di sini lebih kecil. Persis mangkok soto semarang.


Minggu sebelumnya saya bikin wedang ronde sendiri tapi gagal di bagian bulatan ronde isi kacang tanah halus. Saya buat ronde dengan jahe cukup banyak, memilih jahe merah lalu dibakar terlebih dahulu. Untuk penyuka jahe seperti saya, cita rasa wedang ronde di sini kurang nendang dan kurang hangat. Kalau kesesuaian dengan harga tapi masih wajar sih. Harga 6.000 adalah harga wedang ronde gerobakan yang cukup wajar. Jika membandingkan dengan Wedang Ronde Alkateri Bandung (yang dijual juga di Pujasera Veteran Palembang, entah masih ada atau tidak, lama ga mampir) akan sangat tidak adil. Karena secara harga sangat jauh berbeda. Tapi jika boleh saya saran, wedang rondenya kurang panas (cenderung sudah menuju dingin) jadi agak lebih dipanaskan saja saat disajikan. Kelengkapan wedang ronde yaitu irisan kolang kaling merah dan kacang tanah cukup membuat wedang semakin kaya rasa.


Makanan pendamping di malam hari yaitu nasi kucing, sate ampela, tempe bacem. Sayang sate telur puyuhnya habis, padahal cocok banget disambi makan soto. Nasi kucingnya saya pikir akan banyak variasi seperti angkringan pada umumnya yang ada nasi teri, nasi tempe, nasi bandeng, dll. Tenyata nasi kucingnya hanya ada varian nasi kepal ditambah mie goreng dan irisan kacang panjang. Kalo di daerah saya (Purbalingga) ini lebih umum disebut nasi rames (selain mie dan sayur kacang panjang ada kremesan dikit dan irisan tempe). Sate ampelanya pas sih, ga terlalu manis. Tempe bacemnya kemarin ga sempat icip sudah ludes dimakan pak suami.


Teh manisnya kurang Jawa, kurang Jawa artinya kurang manis. Selain orang Jawa manis, jika dicoba teh di Jawa (khususnya Jogja) akan diberi gula yang cukup banyak, hehe. Agak kurang manis dan kurang panas.

Recommended ga?


Selera orang tentu akan berbeda-beda, buat saya wedang dan minuman hangatnya (teh) kurang nendang. Tapi rasa sotonya mantap. Apalagi saya belum sukses bikin soto, jadi nyicip soto yang pas di lidah bakal bahagia banget. Mungkin kalo anak saya udah boleh nyicip beragam makanan saya bakal melipir ke sini lagi buat ngenalin wedang ronde ke dia. Sayangnya lokasi yang cukup buat perjuangan dari rumah kayaknya jadi bahan pertimbangan buat mampir lagi. Tapi ga menutup kemungkinan sih kalo iseng dan pak su bojo bersedia nyetiri kita mampir lagi. Buat yang lidah njawa dan kangen rasa njawa boleh dicoba kok tempat ini , apalagi harganya juga terjangkau . Monggo mampir pinarak….

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)