Lelaki-lelaki Tulus bernama Tulus

Lama gak nulis di sini, gak janji rajin nulis lagi, tapi sehubungan ada temen ngobrol kemaren ngomong “nulis gih”, jadi kepikiran nulis lagi.

Pertama denger dan tau ada lelaki bernama Tulus adalah 31 Desember 2012-1 Januari 2013, di malam pergantian tahun, ke Maja House di Bandung, dan ada Tulus perform di situ. Kirain nama band atau apa, ternyata solois dan akhirnya mengkepo dari lagu-lagunya sampe instagram, twitter, dan segala hal yang ada di google.

ImageLangsung suka sama album Tulus pertama, apalagi lagu Teman Hidup, ceilah itu lagu buat ngelamar orang langsung diterima kali (kalo orangnya juga niat sih). Suaranya Tulus beneran merdu,syahdu,sedikit sendu, dan bikin candu (alamak kebannyakan ngobat gw).

Album dimulai sama lagu “Merdu Untukmu (intro)” dimana ada suara musik sayup-sayup terus ada suara tulus mendendang yang pengen nyanyi dengan merdunya untuk kita semua. Terus lagu “Teman Pesta”, yang rasanya gw banget, secara si penyendiri yang dateng ke pesta sendirian (tapi ga pake dinyanyiin dikagumin dan di-entah diapain deh- sama si Tulus ato siapapun, #ngarepbangetsihlonun). “Kisah Sebentar”, nyeritain kisah cinta yang bentar banget. Ini lagu yang paling gw inget pas dia perform di Maja House. Pedih kak pedih ditinggalin sama janjimu. Lagu “Sewindu” itu lebih tragis lagi, udah 8 taun deket-deket,ga tau sih udah in relationship ato cuma friendzone bahkan mungkin foodzone doang, naasnya ditinggalin demi yang lain. Terus ada cerita tentang patung-patung di “Diorama” yang katanya inspirasinya dateng pas dia di Prambanan. Lagu Diorama ini justru malah kayaknya divisualisasiin sama video klip Instant Crush – Daft Punk feat Julian Casablanca. Lagu “Tuan-Nona Kesepian” sependengaran gue sih si Nona ngagumin si Tuan. terus ada lagu “Jatuh Cinta” (ciyeeeeeeee) akhirnya jatuh cinta deh gak patah hati mulu tapi galau jatuh cinta ga tau mau ngapain. Daaaaaaaaan lagu paling pamungkas paling gw suka adalah “Teman Hidup”. Kayaknya ini lagu kalo dipake buat lamaran langsung bikin cewe melayang manggut-manggut he-eh oke mas aku siap jadi teman hidupmu. Sayang, ga ada (atau belum) yang nyanyiin ato ngelamar gw pake lagu ini. Tapi balik lagi sih, kalo yg dilamar emang mau sih kayaknya bakal oke-oke aku siap mas. hahaha. Akhirnya album ditutup pake “Merdu Untukmu (outro)” yah abis (ngulang lagi sealbum). Album ini rasanya kayak cerita – sendiri-ngamatin orang-patah hati-jatuh cinta lagi-eh malah niat serius pake pengen jadi temen hidup. Liriknya itu rasanya kata-katanya gak umum. Liriknya tulus,musiknya tulus,yang nyanyi tulus,semua Tulus.

ImageJadi Tulus ngeluarin album baru, setelah ada single Sepatu. Album barunya judulnya Gajah yang katanya kayak badan mas tulus jadi dipanggil mas gajah. Katanya album ini udah pakai kamus besar Bahasa Indonesia (KBBI). So, lirik-liriknya bakal lebih ajaib dan gak umum. Lagu “Baru” jadi pembuka album ini sebagai pertanda Tulus yang ngasih kejutan baru buat kita. Disusul lagu “Bumerang” dimana cerita cowok ditinggalin cewenya, terus cewenya deket sama yang lain, tapi si cowo ini ngasih tau “eh cewe bego, lu tuh lagi ngerakit bumerang buat lu, ntar lu kena sakit sendiri baru nyaho”, mungkin kata cewenya iye tau,derita gw deh #naksadarnak,kamuperluditampar. Eh terus ada lagu “Sepatu” yang pernah jadi single sebelum album ini beneran keluar. Intinya kadang cinta itu kayak sepatu, semacam deket, bisa bareng, tapi ya sebenernya gak bisa juga. ujung-ujungnya cinta gak kesampean juga. Lagu “Bunga Tidur” mungkin cerita tentang mimpi (kalo diartiin secara harfiah). Bahasa di lagu ini berat dan jujur gak nyampe di otak gw. Lalu ada lagu “Tanggal Merah” horeeeee liburaaaaaan bisa ketemu pacar bisa macar bisa pacaran sama pacar, mungkin itu kali inti lagu ini. Lagu “Gajah” sesuai judul album ini nyeritain tentang si mas gajah yang dulu dihina-hina gajah eh tenyata gajah itu malah bisa jadi pujian, gajah itu pinter. yang artinya sebenernya gak semua yang dicap jelek itu jelek. Lagu lain yang bikin semangat membara itu “Lagu untuk Matahari” jadi mau dihina apapun juga, ya lu gak sempurna dia juga gak sempurna, tapi lu tuh matahari harusnya lebih kuat, eh lagian ini hidup gw kenapa sih ikut campur. eh tapi kan kita yang biasa sharing entah sengaja (alias pamer di social media) ato gak sengaja tentang hidup kita. Lagu “Satu Hari di Bulan Juni” eh pas banget sih ini bulan juni bulannya aku dan dia (diaaaaaaa siapa diaaaaaaaaaaa), isinya ya gitu deh, pujian kekaguman buat kamu #iyakamu #terdoditisasi. Dan lagu penutup di album ini “Jangan Cintai Aku Apa Adanya”. iya mas jangan, tuntutlah sesuatu mas biar aku bener, kalo gak aku yang nuntut kamu deh sini. Lirik di album ini makin susah dan ajaib kata-katanya. Tapi musiknya makin asik. dan Tulus makin membuat hati ini tulus mengagumimu dari jauh mas Gajah.

 

dan kemudia muncul mas Tulus yang lain…….

Image

Tersebutlah dia Tulus Ciptadi Akib, dipertemukan melalui buku Mere Matkadevi dalam Litbox Brewed Edisi ke-5 di bulan Juni 2014. Bukunya sejenis cerita-cerita pendek yang nyeritain karakter beberapa manusia, di Jakarta, dan di tempat-tempat lainnya. Buku Mere Matkadevi adalah buku yang jenisnya menggambarkan karakter orang secara tulus. Mas Tulus yang satu ini bisa bikin gw ngebayangin kira-kira karakter atas nama ini mukanya gimana, settingan tempat nya gimana, dan adegan-adegan imajinatif tercipta di otak gw. Penulisan ceritanya ya itu, tulus, ngeliat dari pengamen, anak istri kedua dari sopir truk, pasangan suami istri yang suaminya doyan sayur nangka, ibu, cinta yang bales dendam ke rangga, dan macem-macem karakter lainnya. Format nya sama per bab (karakter). Nama, umur, lalu cerita. Kadang ceritanya bahkan rasanya emang ada mungkin diri kita, atau orang di lingkungan kita. Bahkan Tulus cerita tentang dirinya di bagian Tulus Akib.

 

Intinya karna lelaki-lelaki bernama Tulus, dengan segala hasil karya mereka yang Tulus juga, gw kepikir ngasih nama anak Tulus.atau gw ganti nama aja faridilla tulus ainun. ah tapi gak nyambung dan kayaknya ga gw banget. ahhahaha

Ini mereka :

TulusnyaMusik TulusTulisan Tulus

 

 

 

 

 

 

 

 

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)