Jadi Mamah Muda?


Hasil screencapture Instagram Majalah Femina, akhirnya saya beli ini majalah tapi belum sempet foto isinya.

Isinya tentang yaaa Mamah-Mamah muda eksis di manapun berada plus tulisan mesam mesem ngguyu dari Soleh Solihun tentang fenomena mamah muda.

Jadi apakah saya golongan mamah muda?

Hmm bisa iya bisa engga. Selain saya pengen dipanggil dan menyebut diri saya ibuk, iya pake k di belakang biar jawa medok, jadi saya udah dicoret kali ya dari golongan mamah-mamah. Tapi dari mudanya, hmm, saya sih berjiwa muda, berusia muda (26 masih muda ga sih?), bahkan dibilang masih kayak anak-anak. Hahaha teteeeuuuuppp.

  • Gimana urusan kantor abis punya anak?

Well, saya orangnya dari dulu kayaknya biasa-biasa aja. Pengen ini itu, gak kesampean ya udah, kesel dulu trus lama-lama terima nasib. Karir saya di kantor, ya Alhamdulillah menurut saya sih. Dikasih kerjaan ya dikerjain, wong dasarnya saya hobi kerja. Kalo ada request dari kantor di sabtu minggu, ya selama anak tidur bisa disambi ngerjain ya dikerjain. Alhamdulillah bojo pengertian. Yang berubah, urusan dinas (walaupun emang jarang) yang dulunya bodo amat pergi berapa lama kemana aja mau disuruh apa aja hayok, sekarang ya tau diri, kalau 6 bulan ini, niat asi ekslusif ya mending ninggalin jangan lama-lama. Pernah sehari berangkat jam 4 pagi balik jam 9 malem PP Palembang-Jakarta rasanya wih, bolak balik liatin cctv, pas istirahat videocall, dan yang ga enak waktu pumping ga seleluasa di kantor sendiri. Kantor saya di Palembang nyediain ruang pumping, tapi balik ke saya orangnya agak kikuk di reramean yang ga saya ikrib, menyendirilah saya di ruang kosong untuk pumping (bisa sambil nulis blog ini hehe). Kantor juga deket rumah, ya walau cuma 5 menit, tapi berhubung saya sama bojo ga suka buru-buru terus telat jadi 15 menit sebelum bel kantor bunyi kita udah berangkat. Istirahat bisa balik ke rumah, nyusuin langsung, balik juga ga pernah telat-telat banget. Alhamdulillah.

  • Gimana urusan main sosmed abis punya anak?

Hahaha, pengennya sih ngekeep foto anak takut pencurian foto anak trus dijuallah, inilah itulah, ujung-ujungnya bikin ig anak trus posting foto juga. Abis gimana gemes, trus ya biar dia punya histori juga lah. Dulu ngelike foto makanan, sepeda,orang jalan-jalan, sekarang nambah ngelike foto anak orang, mpasi anak orang, hahaha.

  • Gimana urusan me-time abis punya anak?

Me-time saya biasanya baca buku, ngedenger lagu sambil nyanyi sumbang, olahraga, nonton korea. Nyalon : jarang, kadang luluran maskeran di rumah, ya abis punya anak makin jarang! Gak enak ninggalinnya, trus ya dikerjain di rumah aja maskeran yang tempel di muka ngademin trus copot deh. Baca buku, disambi pumping, atau pas anak tidur, atau pas mau tidur. Kadang cari bacaan buat anak yang kira-kira bagus juga buat dibaca sendiri, jadi ga rugi waktu ngedongengin atau ngebacain cerita. Haha iya saya ibuk ogah rugi. Olahraga, ya kadang kalo inget sit up di rumah, bareng si bocah yang mulai angkat kaki, saya angkat badan buat situp (di kasur aja), renang kalo pas sabtu pagi anak tidur jadi bisa ditinggal 30 menitan (dulu pake main sekarang, target tercapai langsung balik. Jalan pagi sama anak sekalian ngegendong, lumayan lah pemandangan dapet olahraga dapet kerinhet keluar. Nonton korea, selain yang di tv, kalo streaming atau online via iPad ya pas nyusuin (emang ga bagus sih, kadang2 banget sekalian tidur sianh), atau ya kayak baca, pas pumping, pas anak tidur, pas mau tidur.

Ya begitulah.

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)