Ibu-Ibu Nyinyir


Ada bacaan menarik dari facebook

Bacaan bagus dr grup ??

Pagi itu seorang teman memposting foto bayinya, dilengkapi tulisan, “Adek cantik lagi asyik sama empeng barunyaaa..”

BREEEEEGGG!!

Seperti yang kuduga, 5 menit kemudian statusnya dibanjiri komentar…

“Kok masih bayi udah dikasih dot??”

“Nanti bingung puting loh!”

“Eehh gak boleh tau bayi dikasih empeng!”

Daan.. kalimat kalimat judgemental lainnya.

Di benak gw, gilaaaakk emak emak jaman sekarang sadeees bener kalo udah ngomentarin orang, wkwkwk..

Tunggu, ojo misuh dulu. Aku lagi gak membenarkan penggunaan empeng pada bayi ya disini. Tapi tentang manners. Tentang adab berperilaku.

Kenapa ya emak emak sekarang (gw termasuk, iya ? ) butuh banget merendahkan orang lain untuk meninggikan kepercayaan diri?

Yang kerja, ngenyek yang IRT. Nyebut nyebut, Hare genee masih nadahi tangan ke suami? Hellaaaaww~~ padahal nengadahnya juga sama suami sendiri, bukan sama suami situ, wkwkwk..

Yang di rumah, ngenyek yang kerja. Nyindir nyindir, kuliah tinggi tinggi anak dititipin ke pembantu yang cuma lulusan SMA?? Nyang bener ajee luuu~~ Lupaa… Lupa deh diaa, padahal generasi kita kebanyakan orang tuanya mungkin sarjana juga enggak. Situ berani bilang mereka gak kompeten ngurus anak? Lah elu bisa kuliah tinggi dididik siape cuy? Wkwkwkw..

Yang lahiran normal ngenyek yang cesar. Orang baru posting berita lahiran aja yang ditanya langsung, “NORMAL APA CESAR??” Lah, emang normal ataupun cesar, apa ngaruhnya ama hidup situ sik? Wkwkwkw.. dan lagian kenapa juga mesti dinamain persalinan normal, emang kalo lahirannya cesar, masuk kategori abnormal gitu? 😛

Gusti,

Kalo semua perdebatan dirinciin, bisa lebih dari seribu purnama ini ?

Sekali lagi pertanyaanku tetep sama,

Kenapa ya kita butuh banget merendahkan orang lain untuk meninggikan kepercayaan diri sendiri?

Yang IRT merasa mulia, saat menyebut wanita karir itu abai terhadap anak anaknya.

Yang karir merasa hebat, saat memandang IRT menyianyiakan modal akademik dan potensi yang ia punya.

Yang homeschool merasa keren, saat rajin mencari dan menjelek jelekkan sistem pendidikan indonesia.

Yang nyekolahin anak merasa paling bener, saat memandang sistem pendidikan lain belom teruji hasil didikannya.

Yang ng-ASI merasa jagoaan, saat nyebut nyebut anak sufor sebagai “anak sapi”

Hey mak,

Bisa kah kita menjadi baik tanpa perlu merasa jadi yang paling baik?

Hey mak,

Tahukah kamu?

Cuma orang orang yang belum bahagia dengan pilihan hidupnya saja lah, yang masih butuh menaikkan harga diri dengan ngenyek pilihan hidup orang lain.

Semoga bukan aku. Semoga bukan kamu. Semoga Allah menjaga, dari tingkah laku kita sendiri yang berpotensi menyakiti saudara kita.. AMIN ????

~Jayaning Hartami — —

Dalam proses menuju ibu-ibu (maksudnya dari mulai hamil) sampai proses jadi ibu beneran, saya pernah jadi kaum nyinyirers (ya walau kadang di batin sih, ga sampai komen di sosmed). Seiring jalannya waktu, saya berusaha nyoba ngebuang pikiran-pikiran aneh supaya ga ngebatin kok ini gini kok itu gitu, karena mungkin orang lain juga bisa aja nyinyirin kita (idih pede amat ya, siapa saya).

Pernah saya mau posting foto ini, 

Tapi mikir, ntar dinyinyirin orang ga ya ada dot gitu. Kan banyak yang bilang ga boleh anak dikasih dot. Ntar dinyinyirin orang ga ya makan steak, kan katanya itu daging ga masak bener (padahal ya kita minta well done).

Ribet ya!

Pernah ada relawan ASI dateng ke kantor (saya kurang tau juga relawan udah pasti konselor belum sih?), ya intinya menyampaikan ASI bagusny disimpen di botol (agak kekeuh waktu ada yang nanya kalo plastik gimana), bagusnya pake cup feeder atau softcup. Emang sih yang diomonginnya bener, tapi kok ya nyenyel banget ya agak maksa. Hmm, saya mikir ini saya yang bandel atau saya yang ga nerima dinyenyelin atau saya yang ngerasa ya senyamannya dan sepercayanya ibunya aja, toh kita yang tau.

Saya pernah jadi orang yang bertanya mbatin ‘kok dia c-section (lebih dikenal dengan cesar) lahirannya?’ lalu berdoa semoga saya normal. Tapi begitu ngebaca atau ngedengerin cerita orang alasannya ya akhirnya maklum, jadi kalo ada orang yg melahirkan cesar ya gapapa juga toh, jangan mentang-mentang saya normal saya ngerasa superior. Alhamdulillah saya diberikan yang saya minta ke Allah SWT malah diberikan lebih rasanya (yang saya rasain ya). Trus njok ngopo nun kamu harus nyinyirin orang? Lalu ya lama kelamaan saya ngerasa kok ga penting ya saya nyinyirin orang cuma gara-gara lahiran, semua orang punya pilihan dan jalan hidup masing-masing kok.

Saya pernah ngerasa superior waktu ditanya orang, anak pake diaper sehari-hari? lalu saya jawab, engga, pake popok kain aja, diaper kalo jalan-jalan, dan dibilang wah bagus. Lah, dipuji gitu aja ternyata bisa bikin wah banget, trus lama-lama njuk ngopo nun, minta dipuji? Mau nyinyirin yang pake pospak, diaper, clodi? Untungnya sih ga sampe nyinyir, tapi kok saya belakangan ngerasa, dih kok gitu amat sih saya.

Saya ibu yang bekerja, alasan bekerja ya selain saya menikmati dan emang pengen, ada harapan ibu saya (ibu saya ibu rumah tangga) yang pengen anaknya kerja. Lalu saya baca, ada yang nyinyirin ibu-ibu kerja, bilang ga perhatian ke anak. Halah-halah. Duh, semoga saya ga jadi korban nyinyiran deh karena kerja.

Pernah saya bertanya-tanya sendiri waktu lihat ada orang posting MPASI dini di usia 5 bulan anaknya. Saya bingung, kenapa ya dan dokter spesialis anak (DSA) nya setuju. Setelah Maheera 5 bulan saya baru tau, emang wajar anak 5 bulan sudah mulai ngeliatin orang lain makan, bahkan ada yang tangannya mulai geratil pengen ngambil makanan. Saya akhirnya MPASI dini dengan waktu kurang dari 1 minggu, itu atas dasar pertimbangan dan pengetahuan. Emang sih, belum ijin DSA karena belum sempet ketemu abis pulang mudik kemarin. Besok rencana nanya.

Saya pernah ada di posisi yang diberikan berkah di mana katanya hal itu yang yang baik (Lahiran normal, masih ngasih ASI sampai sekarang), tapi saya juga ada di posisi yang bisa dinyinyirin orang (ibu bekerja walau yaaa kantor dan orang-orangnya lumayan oke urusan keluarga dan ngasih MPASI ga tepat di usia 6 bulan). Buat saya, semua orang berusaha memilih yang terbaik untuk dirinya. Semua ibu berusaha memilih yang terbaik untuk anaknya dan keluarganya. Jadi, alangkah indahnya kalau kita saling mendukung satu sama lain, bukan menuding atau menjunjung dirinya yang terbaik.

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)