Simple Happiness, Because Happiness Is Homemade

Aslinya sih, beli buku Happiness is Homemade ini lebih duluan daripada buku Mail, A Love Letter. Sudah pengen nulis, tapi entah kenapa ke-skip sama tulisan lainnya. Karena merasa saat buku ini dateng, aku beneran ngerasa happy dan gara-gara buku ini aku juga nemu buku Mail, A Love Letter, rasanya ga adil kalau aku ga cerita tentang buku ini.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Aku lupa juga gimana awal mula aku bisa nge-follow akun instagram @byputy. Tapi rasanya karena aku ngefollow akun instagram yang isinya oke-oke dan kreatif juga kayak @livinglovingnet. Lalu pada suatu ketika aku ngeliat ada buku bekas yang dijual olehnya dan ada totebag dengan gambar dan tulisan yang lucu PIIHMIK alias Persatuan Ibu-Ibu Habis Menyusui Ikut Ketiduran, yang so true…it’s me…aku banget sih! Langsung deh aku kontak dan beli.

 

Aku follow akun ini terus soalnya suka ngeliat doodle-nya, kontennya asyik, dan kadang ada yang berasa aku banget deh sesama ibu-ibu, yang punya anak usia sekitar 1 tahunan atau lebih (toddler dan sepantaran). Aku gak terlalu sering baca blognya sih, yang aku tau, Puty ini dulu engineer terus sekarang beralih jadi working at home mom sekaligus enterpreneur sepertinya. Kadang ia bagi-bagi freebies di blognya. Keren ih dan yah aku iri. Eh. Semoga bisa belajar juga, entah art entah ilmu enterpreneurnya.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Sampai pada suatu ketika, aku ngeliat postingan kalau ia bikin buku, dan ada Pre-Ordernya. Langsung cus deh aku ke toko buku online dan ikutan PO. Kirain bakal ga kebagian tapi ternyata alhamdulillah aku dapet bonusnya berupa postcard. Sempet mantengin ig storiesnya dia lagi ngedoodle post cardnya, sambil mbatin, semoga kebagian. Soalnya ya emang abis bayar ga ada konfirmasi kan kita dapet apa ga si postcard. Kalo tau-tau masuk urutan 151 kan bisa aja.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Jum’at, 19 Januari lalu buku ini datang. Seperti biasa, Jumat, walaupun hari kerja juga rasanya kerja di hari itu tak sama dengan hari lainnya. Entah salah apa si Jumat. Tapi beruntunglah, di Jumat sore, buku Happiness is Homemade datang. Bikin senang dan suntuk kerja hilang. Eh, ketauan deh bacanya pas kerja. Tapi kan emang dari 8 jam kerja ga semuanya optimal, kadang kita perlu break sebentar. Gak perlu ada kitkat sih.

Di cover depan buku ini berwarna putih ini berisi aneka ilustrasi, ada juga sebuah note di pojok kiri, kalau buku ini full color & fully-illustrated book. Di bawah judul, ada deskripsi, a book of Simple Things to Make You Feel Better in This Mad (Digital) World. Sementara itu, di belakang buku tulisannya begini

Happiness Is Homemade is a charmingly illustrated book, especially made to prevent us from stressing over this crowded digital world that often plagues us.
A blogger, illustrator, and doodle artist-Puty Puar-shares her simplest yet deepest thought about life. What is happiness? Where do we find it? She tried to picture it: that happiness isn’t a matter of size-big or small, near or far, alone or together. The book offers a bunch of insporations and some sources of happiness…..Eventually, happiness is indeed inside our heart. And home is wherever our heart is, and happiness is homemade.

Begitu buka lembar demi lembar, secara cepat, langsung beneran, wooooooooooooooow, keren banget sih ini dia bisa ngedoodle bukunya, bikin ilustrasi macem-macem. Belum, saya belum baca satu per satu apa arti bahagia versi kak Puty ini.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Abis itu saya baru mulai pelan-pelan baca bagian What is Happpiness? Di chapter itu, kak Puty cerita tentang kegalauan dia ngerasa definisi bahagia tuh berubah. Liat aja, di sosial media manapun, sering banget kan ada foto-foto liburan temen-temen kita yang kelihatannya bahagiaaaaaaaaa banget. Trus ada juga yang ditambahin hashtag my simple happiness. Foto-fotonya bisa aja tangannya menclok di Menara Eiffel, ikutan miring di Menara Pisa, kelelep di laut mana gitu, dan banyak lagi. Huhuhu, iya sih, dia keliatan bahagia, tapi kok aku ngerasa sedih ya. Sedih soalnya aku ga bisa ngelakuin hal yang sama. Liburan yang kubisa cuma keliling kota, atau pulang kampung. Ada temen-temen sekolah yang juga jalan-jalan ke luar negeri karena emang tugas dari kantor. Sementara aku lagi kejogrok di kantor ngadepin komputer dan kerjaan sambil mulut mencucu dan misuh-misuh. Duh, kusedih dan kuiri. Kusedih dan kuiri ini lama-lama bikin stress sendiri tau. Padahal mungkin, kita sebenarnya udah dikasih nikmat-nikmat lain sama Allah SWT, tapi mata dan hati kita ketutup sama kenikmatan itu dan malah iri sama hal-hal lain yang orang lakuin.

Haaaah, apalagi setelah menikah dan punya anak, entah kenapa perubahan itu cepet banget saya rasain. Ya walau sering juga ngerasa bahagia setelah berkeluarga, tapi kadang ada perasaan sirik sama temen yang belum nikah terus bisa ngelakuin hal-hal yang belum aku lakuin pas sebelum nikah dulu. Dul, makanya manfaatin waktu yang bener di hidup, atulah jangan main-main, ntar nyesel kayak gini. Penyesalan yang kadang datang itu juga jadinya ngebuat aku lupa bersyukur. Mungkin ada kenikmatan-kenikmatan lain yang udah diberikan Allah SWT tapi ga bisa aku rasain.

Oke, lanjut, jadi intinya gini, buatku, lewat buku ini Kak Puty kayak ngasih reminder gitu, bahwa bahagia itu ya ada di dalam hati kita masing-masing. Bahkan di saat kita ngerasa kepala pusing mbundet keruwelruwel kayak rambut mahira yang kadang susah disisir, tetep ada hal yang bisa ngebuat kita bahagia kok. Kita ada di kondisi sekarang, bisa jadi karena pilihan kita sendiri. Trus, mosok kita ga bahagia sama apa yang kita pilih sendiri.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Jadi, ada beberapa hal simple yang membahagiakan yang coba didefinisiin kak Puty di buku ini, kayak ngerasa cukup tidur, wangi kopi di pagi hari, wangi sabun atau sampo yang kita beli online dan ternyata cocok, bisa naik kereta pas kita mikir bakal telat, masih dapat tempat duduk di bis yang biasanya penuh, dapat pujian dari orang, disapa OB di kantor, nemu duit di kantong (apalagi pas lagi bokek), atau nyoba hal-hal yang baru. Semua hal simple itu kadang secara ga sadar bikin kita bahagia, tapi kita lupa, karena kebanyakan ngeliat orang lain, dan akhirnya ngerasa ga bahagia.

What is the other Homemade happiness of your? Ah, aku jadi pengen nyoba ngedefinisiin kebahagiaan simple sehari-hari yang aku rasain tapi aku suka ga sadar trus lupa karena banyak hal yang bikin kesel. My (almost) daily happiness :

  • Ngerasa cukup tidur, pas bangun tidur udah ga ngantuk lagi, pokoknya siap buat mulai ngerjain apa-apa
  • Ngeliat anak tidur pulas banget, plus bangun ga pake nangis pas dia lagi sendirian di kasur
  • Bisa mandiin anak sebelum kerja, dia udah mau gosok gigi sendiri walau yah gitu deh, banyakan ngemut odolnya yang enak.
  • Bisa masak pagi buat anak, dan dia mau makan banyak
  • Gak diklaksonin Bojo walau lelet banget aku siap-siap ke kantor soalnya siap-siapnya nyambi streaming acara tv Korea atau Jepang
  • Nyampe kantor mepet-mepet, clock in pas banget dan gak kena potongan absensi, ngelewat mesin RFID juga lancar soalnya kadang mesinnya suka rese pas awal dipasang.
  • iPod di-shuffle dan ngeluarin lagu yang pas banget buat nemenin naik tangga sampai lantai 4 walau menges-menges pas nyampe meja kerja.
  • Walaupun iPod baterenya udah ngaco banget tapi dia gak pake mati mendadak pas dipake jalan atau kerja.
  • Bisa nahan godaan gak ikutan mesen indomie yang wangi banget pake tambahan bawang goreng
    Tapi makan krupuk makaroni pakai bumbu balado yang dibawa temen seruangan. Hidup micin!
  • Masih dapat baca 1 chapter buku yang dibawa waktu nunggu jemputan Bojo.
  • Nyampe rumah disambut anak pake cengar-cengir manggil ibu dan dia jawab salam, walau baru ngomong salam dan kadang masih kedengeran kayak ngomong ayam
  • Dimasakin nenek masakan rumahan yang enak-enak plus sambel terasi
  • Bisa tidur siang pules abis nyusuin anak. Iya kan aku PIIHMIK.
  • Masih dapet ikutan sholat ashar jamaah sesi pertama di musholla kantor yang sering banget penuh.
  • Mendadak ada paket yang ditaroh di meja kantor.
  • Bisa ngajak anak jalan-jalan sore muterin komplek abis pulang kerja sekalian earthing latihan jalan gak pake sendal di atas aspal yang kadang masih ada batu-batunya berasa.
  • Sempet video call sama ibu dan ponakan dan anak juga mau ikutan ngomong.
  • Anak ikutan makan waktu kita makan sore, dia mau makan sendiri walau berantakan, trus ikutan icip sambel, kepedesan, trus kita minta dia makan nasi biar ga pedes dan akhirnya nasinya abis hahaha.
  • Bisa bacain buku buat anak walaupun banyakan dia skip-skip trus minta ganti buku atau ngajak main walau cuma main bola.
  • Dipijitin betis sama Bojo, mumpung dia mau.
  • Bisa maskeran atau peelingan, dan anak bukannya serem malah ketawa-ketawa.
  • Puas nyiumin anak dan uwel-uwel pipi dia atau nge-prut-in badan dia seolah-olah dia kentut gitu deh.
  • Anak tidur sebelum jam 10 malem dan gak pernah ngajak begadang. Kadang bangun, tapi begitu nyusu dia lanjut tidur, kita juga bisa tidur.
  • Bisa ngelanjut nonton acara tv Korea atau Jepang yang lagi diikutin, atau nonton acara di TV yang lagi bagus.
  • Sempet update blog dan blogwalking.
New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Wah, ternyata banyak hal sehari-hari yang bisa bikin saya bahagia. Belum lagi hal-hal lain yang kadang gak terduga kita alamin. Eh tapi, kadang walau kegiatan harian yang bikin bahagia itu gak didapat, juga itu ga mengurangi kebahagiaan kok. Dan aku ngerasa banget nih, kalau bahagia itu erat banget sama rasa syukur yang kita rasain.

Selain kita bisa ngelist rasa bahagia kita, di buku ini ada juga beberapa hal yang bisa jadi kalau kita lakuin bakal ngebuat kita bahagia kayak :

  • involve in local or social activity. Ah, semoga next saya bisa gabung di kelas inspirasi walau masih bingung bakal ngomong apa.
  • Creating a reserve bucket list. Jadi bikin bucket list hal-hal yang udah dilakuin gitu.
  • Taking nephew/niece on a day off going to the zoo atau ngajakin siapun main ke mana gitu dan dia ngerasa bahagia.

Ah, bahagia itu menyenangkan kan. Jadinya pengen nularin kebahagiaan lain deh. Jadiiiiiiiiii, walaupun emang hari-hari itu gak selamanya bahagia, apa yang kita lakuin kadang bikin kita suntuk terus marah-marah, jangan sampai kita ga bersyukur atau jadi lupa sama hal-hal yang mungkin sederhana dan bisa bikin kita bahagia.

Thanks Kak Puty buat bukunya. Semoga kita bahagia selalu <3

3 Replies to “Simple Happiness, Because Happiness Is Homemade

  1. Menakar kebahagian kalau menurut saya memang nggak bisa dilihat dari instagram. Makanya banyak orang yang kaget denger somebody rumah-tangganya selesai, padahal foto2 di IG serta caption-nya mesra2 banget. Begitupun dg liburan atau apapun itu. Senang ya kalau ada teman se-genk dan juga buku2 yang bisa mengingatkan kita juga ttg rasa syukur dan hidup makin bahagia.

Silahkan meninggalkan komen :) Aku bakal bw balik....