Hamil Itu Ngangenin?

Mendadak kangen hamil, eh!

(Ini pendapat pribadi, lagi ngerasain aja sih)

Kode ga ya? Pengennya kode, tapi ga ah, Maheera masih kecil [tapi ayahnya udah tuwek?].

Iya, kalo dibilang kangen hamil, saya kangen hamil, ga tau ya kenapa. Mungkin karena hamil Maheera kemarin ga riweuh. Morning sick di kantor? Alhamdulillah engga. Di rumah? Adanha after lunch sick gara-gara ternyata ga cocok makan kangkung dan telor dadar yang kebanyakan minyak ala warung nasi padang buatan si Bojo.

Hamil itu ngangenin, karena ga merasa bersalah makan banyak. Sebelum hamil pempek cuma kuat 4-5 biji, pas hamil 10 pun lapar, abis lahiran 7 masih pengen nambah tapi takut gendats. Walau banyak yang hamil sehat dengan body tetep semlohai aduhai tapi kok kayaknya ga gede perutnya itu ga kece ya.

Hamil itu ngangenin, soalnya waktu hamil kemaren dibilang makin kinclong, ya walau aslinya jarang jerawatan juga sih, trus mitosnya emang kalo anak perempuan jadi makin kinclong (mukanya). Dasar wanita butuh pujian. Cihh!

Hamil itu ngangenin, karena makin dimanja. Ya sekarang juga sih. Ngelunjak!

Ya ga semua momen hamil itu ngangenin sih, harus siap juga sama hal-hal nyebelin kayak ga bisa terbang jalan-jalan, bolak-balik kamar mandi beser pipis terus, perubahan mood yang absurd (walau jarang juga rasanya kecuali ngomel2 ke bojo itu mah terus haha), terbatas kegiatan.

Tapi, hamil itu sejatinya adalah berkah, rejeki, anugrah yang harus disyukuri.

Written by

2 comments / Add your comment below

Silahkan meninggalkan komentar :)