(Bukan) Belajar Cara Resign Ala Kacung Kampret di Buku Resign

Anjritlah, kampret.

Kata-kata itu keluar dari mulut gue sambil senyam senyum setelah nyelesein buku Resign karya Almira Bastari ini. Eh itu bukan umpatan loh ya. Puas banget rasanya baca buku ini. Seger-seger bahagia kayak abis keramas di salon gitu lah. Secara gue udah lumayan lama ya gak baca buku tipikal Metropop.

Secara judul, buku Resign ini bisa ambigu banget. Mancing generasi millenial yang katanya doyan resign, terbukti waktu gue posting di instastory, ada temen kantor yang emang getol banget wirausaha langsung pengen minjem. Gue bilang aja ini buku fiksi romantic comedy gitu. Perlu dicatat, di sudut kiri atas ada logo Metropop, yang artinya buku ini biasanya punya tema tentang kehidupan masyarakat urban di kota Metropolitan. Sejauh ini yang sering dibaca sih settingnya Jakarta.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Gue tau buku ini pertama di grup readers Ika Natassa dan telat, PO pertama yang katanya berdarah-darah itu udah tutup, ludes seketika. Terus ada temen kantor yang dapet langsung dari penulisnya. Katanya sih, penulisnya ini temen kuliah S2 di Melbourne. Wih, beruntung banget dapet free. Nyari-nyari toko buku online yang jual, akhirnya nemu di Bukubukularis.com dan beli deh.

Sempet nyesel, begitu kelar transaksi di web beberapa hari kemudian buku lain dari penulis yang sama yang judulnya Melbourne (Wedding) Marathon dijual di IG Bukubukularis dan ga bisa ditambahin ke pesanan sebelumnya karena udah dikirim. Kode banget sih disuruh jajan buku lagi, ya kan kalo beli buku online 1 nanggung, 2 kurang, 3 belum cukup, 4 masih pengen nambah, dst.

Oke, lanjut…

Jadi, konon kabarnya Resign ini sempat ditulis di Wattpad dan banyak banget yang ngikutin (terbukti PO nya aja berdarah gitu). Sayangnya gue emang bukan pecinta Wattpad dan bener-bener ga tau sama cerita ini. Katro ya, maafkan. Pernah beberapa kali baca novel yang di cover ada tulisan “Telah dibaca ribuan atau mungkin jutaan kali di Wattpad” ngerasanya sih kurang puas, makanya jadi jarang ngikutin Wattpad lagi. Beruntungnya, novel ‘Resign‘ ini ga ada tulisan macam itu. Mungkin kalau ada gue juga bakal skeptis duluan. Ya maaf lagi deh jadinya gw men-generalisir.

***
Kompetisi sengit terjadi di sebuah kantor konsultan di Jakarta. Pesertanya adalah para cungpret, alias kacung kampret. Yang mereka incar bukanlah penghargaan pegawai terbaik, jabatan tertinggi, atau bonus terbesar, melainkan memenangkan taruhan untuk segera resign!
Cungpret #1: Alranita
Pegawai termuda yang tertekan akibat perlakukan semena-mena sang bos.
Cungpret #2: Carlo
Pegawai yang baru menikah dan ingin mencari pekerjaan dengan penghasilan lebih tinggi.
Cungpret #3: Karenina
Pegawai senior yang selalu dianggap tidak becus tapi terus-menerus dijejali proyek baru.
Cungpret #4: Andre
Pegawai senior kesayangan sang bos yang berniat resign demi menikmati kehidupan keluarga yang lebih normal dan seimbang.
Sang Bos: Tigran
Pemimpin genius, misterius, dan arogan, tapi dipercaya untuk memimpin timnya sendiri pada usia yang masih cukup muda.
Resign sebenarnya tidak sulit dilakukan. Namun, kalau kamu memiliki bos yang punya radar sangat kuat seperti Tigran, semua usahamu akan terbaca olehnya. Pertanyaannya, siapakah yang memenangkan taruhan?
***

Duh, ah, ehm, baca blurbnya aja udah kesindir gue. Resign sebenarnya tidak sulit dilakukan, iya tapi semua bergantung sama alam semesta juga, termasuk bos. Lagi ikutan daftar perusahaan lain,eh malah disuruh dinas. Lagi ikutan lain lagi, eh malah cuti di luar kota. Mau ikutan yang lain lagi, kepentok umurlah, kepentok status lah, emang ga belajar lah.

Pernah keluar kata-kata dari bos gue, kalo generasi millenial gak cocok sama perusahaan tempat dia kerja, ya silahkan resign. Iya sih, resignnya mah gampang. Setelahnya itu, kalo masih mau kerja dan belum dapat kerjaan baru ya jadinya mah ga gampang juga.

Oke cukup nun, cukupkan dulu curhatanmu sampai di sini.

Balik lagi ya, jadi ya ceritanya 4 cungpret (alias kacung kampret) ini, semacam udah niatan resignlah. Alasannya ya jelas ada di blurb buku itu. Urusan resign yang gak kelar-kelar ini dan bolak balik gak kejadian semacam jadi wacana doang gitu akhirnya dibikin taruhan. Pokoknya yang terakhir resign bakal paling tekor deh.

Berbagai cerita niatan resign dan berakhir gagal maning gagal maning karena semesta yang ga mendukung alias ada aja kejadian ajaib yang bikin acara wawancara gagal lah atau apapun itu diceritakan dengan lancar beserta serangkaian percakapan yang biasa dilakukan di kantor. Plus-plus percakapan di kantor banyak banget, mulai dari urusan keluhan kerjaan, rencana cuti, sampai ghibah-ghibah ringan tentang bos Tigran.

Namanya juga Metropop, gak pernah jauh-jauh dari urusan percintaan. Apalagi Bos Tigran dan Alranita juga single. Udah kebaca sih dari gelagatnya kalau Bos Tigran ini naksir si Rara, cuma ya itu, cerdas banget nih penulisnya bikin ceritanya. Dibuat gremet-gremet kesengsem dulu sama tingkahnya si Tigran. Hahaha, jadi Tigran ini bisa dibilang walaupun nyebelin di kerjaan tapi ya di luaran tuh emang bikin kesengsem manis manis polos pengen diuwel-uwel. Oh my, kenapa lelaki dewasa itu menggoda *lirik Bojo*.

Omongan-omongan di kantor juga rasanya ngalir aja. Seru banget sih rasanya punya temen-temen kantor yang asyik sekaligus kayaknya tim yang saling support kayak geng cungpret ini. Ah, pokoknya seru deh baca ini. Berasa deket banget sama kehidupan nyata para pekerja cungpret. Beneran deh ga nyesel. Ceritanya ngalir aja. Terus ya dibayanginnya gampang aja. Temanya simple, related sama gue yang suka ngaku milenial ini. Resign. Tapi dikemasnya super apik dan kekinian.

New photo by Faridilla Ainun / Google Photos

Oh ya, yang gue suka lagi, di setiap bab itu ada quote-quote yang bisa ngena banget hahaha. Pas baca tuh bikin senyum-senyum sambil dalem hati…hahaha iya banget sih ini gitu-gitu deh. Setelah puasa sekian lama dari bacaan metropop, Resign rasanya bikin otak dan hati seger lagi dan haus bacaan metropop lainnya.

Silahkan meninggalkan komen :) Aku bakal bw balik....