[Buku] Oh!Si Burung Hantu


Saya, si Ibuk cerewet yang doyan membaca. Jadi, saya pengen juga anak saya doyan baca. Mengutip Jacquelinne Kennedy, “There are many little ways to enlarge your world. Love of books is the best of all.” Saya mencoba mengenalkan buku ke anak dari kecil, bahkan ketika si Ndukni masih dalam perut kadang dibacain dongeng atau cerita-cerita.

Saya sudah beli beberapa softbook dengan warna-warna cerah, Mengenal Angka, Mengenal Huruf Hijaiyah, dsb. Tetapi ketika ada buku Oh!Si Burung Hantu karya kak Clefy karena liat di Instagram, saya jadi tertarik.

Menurut saya, buku Oh!Si Burung Hantu ini memang cocok untuk 0m+ dan tentu saja bisa mulai dibacakan sejak bayi lahir. 

Mengutip buku The Baby’s Owner Manual (ada versi baby girl juga baby boy loh), “During early weeks of life, the baby will respond more positively to black and white shapes than to colourful shapes”.

Buku ini didisain dengan pewarnaan yang kontras dengan bentuk dan garis yang sederhana. Tulisan yang minim, menuntut yang membacakan bisa lebih berkreasi dalam bercerita tentang Oh! Si Burung Hantu melewati malam sampai siang ?. 

Dari tulisan di belakang buku Oh!Si Burung Hantu tentang detil buku ini, “Manfaat buku: Untuk mendorong dan mengasah perkembangan visual dan daya konsentrasi bayi. Karena, walaupun bayi sudah dapat melihat semenjak lahir, namun penglihatan mereka belum sejelas penglihatan anak yang lebih tua ataupun orang dewasa. Sehingga garis-garis yang sederhana dan warna-warna yang sangat kontras pada buku ini akan sangat memikat dan membuat mereka untuk fokus. ”


Cerita Oh! ini sangat simpel, kalau versi saya, saya ceritakan bahwa Burung Hantu adalah binatang noktrunal yang beraktifitas di malam hari, keluar dari sarangnya, terbang melintasi malam bersama bintang-bintang (biasa saya nyanyikan Twinkle Twinkle Little Star, Bintang Kejora, dan Bintang Kecil), lalu Oh! terbang naik balon udara karena pengen terbang lebih tinggi  (backsound lagu Sherina-Balon Udara dan saya jelaskan cara terbang balon udara). Oh! hinggap di atas Jerapah, binatang tertinggi yang berleher panjang dengan tubuh bermotif, melewati Kuda Zebra yang mulai terbangun di pagi hari karena akan beraktifitas mencari makan, terbang bersama Kelopak Bunga yang tertiup angin, dan sampailah saat siang hari ketika Oh! mulai mengantuk dan akan beristirahat.


Well, semoga cerita saya ke NdukNi bermanfaat ya, mengenalkan warna sederhana dan motif ke dia. Menurut saya,kemajuannya wajar NdukNi sudah mulai coo-ing dari umur 2 bulan, bahkan kadang dia semakin banyak coo-ing seperti lagi cerita ke Ibuk,Ayah,atau Nenek Yayu (nenek yang ngebantu saya ngejagain NdukNi kalo kerja). Hehe wajar kan orang tua bangga ke anak.

Salam,

IbukAnggika

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)