Berdamailah…

Ahaha, kenapa sih segala-gala kayaknya saya hobi banget nulis hahaha atau ahahaha atau hehe, padahal aslinya kayaknya lebih banyak mencucu (manyun-manyunin bibir) daripada ketawa hehehe. Tapi kadang ketawa sih kalo pas nyantai-nyantai, atau yaaa daripada pusing stress ya kadang ketawa padahal mungkin ga lucu. Hmm apakah saya stress?

Tadi siang, ceritanya bantuin bu bre/bu bos yang lagi ada pelatihan mentoring, butuh praktek dan nawarin saya jadi mentee (bener ga ya tulisannya, intinya orang yang dimentorin, ceritanya..hehe). Di sesi mentoring, ada seorang psikolog senior yang (kayaknya sih) tugasnya menilai bu bre (atasan saya ini) cocok ga jadi mentor. Nah waktu nawarin mau jadi mentee atau ga, beliau nanya ke saya “mau dibaca ga?” karena selain pengalamannya puluhan tahun sebagai psikolog, psikolog ini kayak punya ‘indra keenam’. Yaa saya sih orangnya iya iya aja jadi mengiyakan aja, mayan kan ketemu psikolog gratis (jiwa mahasiswa emak-emak yang kalo ada gratisan mata ijo).

Akhirnya tibalah saat pura-pura mentoring itu, pertama saya disuruh ngisi Individual Development Plan yang intinya nulis kekuatan-kelemahan-tujuan-target-tugas atau pelatihan yang kira-kira cocok. Nah ini jadi bahan pura-pura mentoring/konseling. Pas pura-pura sandiwara ini sebenernya ditanya tentang kerjaan, tapi ya mungkin karena ada hal-hal tertentu yang sebenernya ada urusan sama pribadi ya kebawa juga. Hahaha jagoan emang nanyanya kok ya pas, mungkin emang pas lagi mellow juga (ga tau ya kok ya mendadak mellow pagi ini), mungkin ya kalo di sesi biasa ngobrol ga kebawa suasana jadi se-serius itu.

Eh pas sesi konseling mentoring tentang kerjaan dibilang sama ibu psikolog, jangan pulang dulu. Trus dia bilang, tentang saya yang masuk ruangan nyeret sepatu itu artinya lagi kesel ya sama keadaan. Hahaha, kok ya iso bener. Padahal ya sebenernya mungkin itu jauh di lubuk hati paling dalem banget karena lagi usaha ya dibawa seneng aja, ga ngeliatin kesel ke orang, ketawa haha hihi, tapi yo kok bisa keliatan ya? Lalu dibilang saya ini masih stress, dengan perubahan situasi yang terjadi di kehidupan saya,dari yang sendiri-menikah-punya anak, hahaha, sebenernya mungkin iya tapi saya berusaha ga ngerasain kali ya, atau pura-pura ga ngerasain karena ya berusaha dibawa se-biasa mungkin dan ngerasa ini normal. Yang dibilang si ibu banyak benernya, tapi ingetan saya pendek trus ya kebawa perasaan kali ya jadi ini lupa lupa inget. Dibilang, ini anak kalo mau naek gunung mah pengennya bisa naek gunung, seragam warna coklat aja dipertanyain ‘kok warna coklat’, yang rasanya ga pas cuma beliau bilang saya suka warna ngejreng…hmm perasaan hitam, abu, putih, gelap-gelap, ngejreng merah, eh tapi warna warni juga isi lemari. Hahahaha.

Intinya sih pesan si ibu psikolog, berdamailah dengan situasi, berdamailah sama keadaan, ya kalo keadaan gini gitu suka ga suka ya harus diterima. Padahal rasanya saya udah ngusahain loh, nyoba mengikhlaskan, nyoba untuk “yo-wes lah”, cuma mungkin belum plong banget ya jadi masih banyak keselnya. Jadi mungkin di luaran saya nunjukin it’s okay, tapi di dalem masih mangkeeeel hahahaha.

Ya perlahan-lahan kali ya. Yang saya inget lagi, saya dibilang belum ada atau (belum kuat ya-pembelaan saya sih) chemistry sama anak, saya masih ‘berkomunikasi’ sama dia dengan gaya komunikasi orang dewasa. Hmm apa ini kepengaruh sama saya masih bacain buku cerita petualanhan tapi belum cocok untuk bayi ? Ya, dicoba ya nak, mungkin ibu ini belum nemu gaya bahasa yang pas. Saya ngerasa sih, seminggu ini kadang dia diem aja, ketawa sama saya tapi lagi jarang coo-ing panjang, kalo sama nenek yang ngasuh lumayan rame, bahkan kemarin sama orang yang baru ketemu setelah nangis bentar trus coo-ing senyam senyum rame. Hehe, kayaknya balik ke buku bayi deh, jangan novel sastra anak, awalnya doang dia terima trus tidur, sekarang agak-agak cuek ?

Ya semoga saya semakin bisa berdamai dan ikhlas ya. Pesan lainnya, time management! Hahaha ini nih, konsistensi saya rendah banget, trus ya sekali di zona nyaman ya gitu deh.

Semoga berubah ke lebih baik ya hari ke hari

Written by

Silahkan meninggalkan komentar :)