Beragam Jadwal Kerja dan Baladanya

Suatu hari saya membaca status teman blogger yang sedang tahap menyesuaikan diri dengan pola kerja suaminya. Sebenarnya saya juga lagi menyesuaikan hati karena rencana long weekend ke luar kota terpaksa dibatalkan karena Brojo masih dalam status ga jelas ikut perbaikan pabrik tahunan atau ga. Kalau misalnya ikut bisa aja masuk kerja di jadwal long weekend itu. Jadi rencana jalan harus buyar dan dibayar dengan piknik dalam kota di postingan ini (promosi teteup ya).

Saya jadi kepikiran buat sharing tentang jadwal kerja berdasarkan hasil pengalaman dan pengamatan saya plus balada yang muncul atau bisa aja muncul dari jadwal kerja tersebut.
Jadi ada beberapa tipe jadwal kerja di perusahaan yang saya tau, antara lain :

  •  Jadwal Kerja Normal

Jadwal kerja normal adalah jadwal kerja 8 jam per hari dengan variasi waktu istirahat 30-60 menit umumnya. Beberapa kode seperti 7to4 atau 8to5 mewakili jam masuk yaitu pukul 7 atau 8 pagi dan jam pulang yaitu pukul 4 atau 5 sore. Variasi hari kerja biasanya minimal 5 hari yaitu Senin sampai Jum’at. Tapi ada juga perusahaan yang hari kerjanya 6 hari yaitu sampai hari Sabtu, walau Sabtunya mungkin hanya sampai jam 12 siang. Saya termasuk ibu bekerja dengan pola ini yaitu masuk jam 7.30 dan pulang jam 16.30 mulai Senin sampai Jum’at. Seringnya ketika pukul 16.30 bahkan bisa saja beberapa menit sebelumnya, orang sudah meninggalkan meja kerjanya dan siap clock-out pulang karena memang tidak ada lembur dan kalaupun ada kerjaan tambahan tidak dihitung lembur. Kenapa ga ada lembur, karena memang ada aturan di perusahaan menetapkan aturan tidak ada lembur untuk karyawan dengan grade tertentu.

+  Jadwal normal begini bisa banget ngerencanain liburan jauh-jauh hari karena sudah jelas jam kerjanya dan kalo libur ya ikutan libur.

+ Jadwal normal gini cukup cocok untuk ibu bekerja karena waktu di kantor, di jalan, dan di rumah akan jelas hitungannya.

– Hampir ga ada sih, cuma kalo ada tambahan kerjaan dikit ya harus siap agak pulang telat atau ngerjain kerjaan di rumah dan jangan harap ada tambahan income (namanya juga ga ada hitungan lembur). Tapi ga sering juga sih.

– Eh, kalo ada urusan misal ke bank gitu y kudu ijin biasanya, atau ya weekend banking. Atau pingin dapet harga miring di weekday? Ya harus cuti atau ijin.

– Biasanya ya orang kerja berusaha seefektif mungkin di kantor dan merasa ga mau dapat kerjaan tambahan kalau udah di rumah

  •  Jadwal Kerja Normal ++

Sebenarnya ini mirip jam kerja normal, sama-sama masuk jam 7.30 dan pulang jam 16.30. Bedanya, bisa aja jam pulang ga tentu karena Lembur atau ada panggilan mendadak, namanya juga ++ alias plus plus.

Lembur adalah tambahan pekerjaan yang dikerjakan di luar jam kerja normal. Di perusahaan saya, untuk grade tertentu boleh mendapat lembur. Peraturan perusahaan akan berbeda dalam menerapkan waktu lembur dan perhitungannya, bisa saja lembur baru dihitung jika minimal 1 jam. Peraturan dan perhitungan lembur di atur dalam Undang Undang Ketenagakerjaan No.13 tahun 2003, namun penerapan di perusahaan bisa berbeda dengan tetap mengacu ke Undang-Undang tersebut.


Task Force (TF) adalah jenis lembur yang muncul ketika momen tertentu di perusahaan seperti adanya Audit, Tutup Buku Akhir Tahun, Perbaikan Pabrik Tahunan, dan lain-lain. Nah, kadang kala di tempat saya kerja, walau lembur hanya diberikan kepada karyawan dengan grade tertentu, kalau ada momen seperti ini, karyawan yang awalnya ga boleh lembur akan dapat tambahan income. Tapi ya wajar, karena TF biasanya sebenarnya kerja berat yang diburu-buru waktu harus cepat selesai,benar, efektif dan efisien. Artinya, kerja mikir dan kerja tenaga juga dan ada kerjaan rambahan di luar kerjaan rutin.

Panggilan mendadak? Kalo di tempat suami saya kerja ada yang namanya Call-Out dan kalo di lingkungan perusahaan lain mungkin disebut Stand By / Call Out (SBCO). Biasanya jam kerja kayak gini dialami oleh orang yang ada di lingkungan operasional produksi (pabrik) misal Process Engineer atau Maintenance Engineer. Jam kerjanya normal, bisa sama-sama pulang di jam 16.30 tapi ketika di rumah dan ternyata ada trouble dan ada panggilan untuk masuk kerja ya harus masuk. Secara pendapatan, ada perusahaan yang memberikan tambahan pendapatan jika karyawan tersebut masuk karena artinya bekerja di luar jam kerja normal dengan menghitung per jam karyawan tersebut masuk kerja lagi. Tapi ada juga perusahaan yang memberikan dalam komponen gaji berupa tunjangan, jadi mau ada kerjaan tambahan atau tidak, ya tanggung jawab itu sudah melekat karena sudah diberikan di gaji. Bagusnya? Dua-duanya ada dong hahahaha.

+ Tentu dapat tambahan income, namanya juga udah kerja di luar waktu normal atau bobot kerjaan nambah.

+ Bisa nambah ilmu atau nambah networking, contoh kadang kalau Audit ada Auditor dari luar kayak BPK atau konsultan lain. Bisa nambah teman baru kan.

– Kalau udah punya rencana terus tau-tau disuruh lembur, artinya harus ngebatalin acara itu. Misal punya janji nonton after work, eh taunya lembur sampe malam, batal deh.

– Jarang bisa ngerencanain liburan jauh-jauh hari, apalagi kalo jadwal TF ga jelas dan masih tentatif. Ada tanggal merah yang bisa jadi long-weekend pun kadang bikin malas pergi jauh-jauh hari karena khawatir di Call-Out. Masak sih, udah dikasih tunjangan call-out giliran dipanggil ga mau datang, kan artinya ga tanggung jawab.

– Ya akibat ++ kadang pulang jadi ga tentu tergantung selesainya kerjaan tambahan itu.

  •  Jadwal Kerja Shift 

Di beberapa perusahaan, umumnya perusahaan yang memiliki pabrik yang harus beroperasi 24 jam, ada jadwal kerja Shift untuk unit kerja terkait. Jadwal kerja Shift biasanya dibagi menjadi 3 Shift, karena dalam aturan UU Naker No.13 Tahun 2003 pasal 77 disebutkan waktu kerja 8 (delapan) jam 1 (satu) hari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu untuk 5 (lima) hari kerja dalam 1 (satu) minggu. Jadi gampangnya memang kalo 24 jam dibagi 8 jam per shift jadi ada 3 shift. Kalo di tempat saya kerja jadwal shift adalah :

  1.  Day Shift / Shift Pagi (07.00 – 15.00)
  2. Swing Shift / Shift Sore (15.00 – 23.00)
  3.  Night Shift / Shift Malam (23.00 – 07.00)

Nah, untuk shift ini biasanya ada jadwalnya tersendiri, misal 3 hari Pagi, 2 hari Sore, 2 hari Off, 3 hari Malam, 2 hari Pagi, 2 hari Off, dan seterusnya. Kalau tempat bekerja agak longgar aturannya (atau atasan membolehkan), bisa aja karyawannya tukar-tukaran shift. Misal nih, sebenarnya jadwalnya masuk sore, eh sore itu ada kuliah mendadak, jadi minta teman nge-gantiin. Kalo teman setuju dan atasan oke, ya bisa aja, yang penting kan kerjaan lancar.

Kalo dapat jadwal kerja shift, artinya harus siap dengan perbedaan pola hidup dengan sekitar. Ketika orang baru berangkat kerja, eh orang shift baru pulang kerja dan istirahat di pagi atau siang hari itu. Ketika orang lain lagi nyenyak tidur, orang shift malah harus berangkat kerja.

Saya pernah ngalamin jam kerja ini ketika awal kerja dulu. Tujuannya, biar saya yang dapat jam kerja normal bisa merasakan bagaimana sih pola kerja shift-shift-an. Dan yang saya rasain seminggu itu warbiyasak.Kacau. Masuk malem bawaannya ngantuk banget ampe tidur-tidur di meja. Masuk sore bawaannya ngantuk juga. Ah itu mah emang dasar sayanya aja ya ngantukan. Hahaha.
Untungnya Brojo ga dapat jadwal kerja macam ini. Kalo dapat, wah saya kudu ngapalin jadwal dia. Belum lagi nungguin dia pulang malem-malem atau nganterin berangkat malem (macam bakal bangun aja). Eh tapi saya nungguin kok kalo Brojo CallOut sampe malem gitu sambil nonton tv nyemil indomie. Enak kan hahaha.
Ada tetangga ada yang dapat jadwal kerja kayak gini sih, dan kayaknya lebih fleksibel urusan ngurusin anaknya. Eh tapi ga tau juga ya hehe.

+ Mungkin kalau sudah terbiasa, bisa mengatur ritme jam istirahat gimana, jam untuk aktivitas lain gimana

+ Di siang hari bisa istirahat atau justru mengerjakan aktivitas lain yang kadang orang jam kerja normal harus ijin demi ngerjain hal tersebut, contoh : ke bank atau nonton acara tv yang ada di pagi hari. Hahai.

+ Jadwal kerja ini lumayan cocok buat nyambi kuliah.

+ Jadwal Off jelas sih, jadi urusan cuti atau kalo pas off deket long weekend bisa ngatur jadwal liburan

– Siap punya jadwal yang berbeda dengan lingkungan sekitar. Misal teman kita jadwalnya jam kerja normal, sementara kita shift, maka mungkin kumpul kalo malem cuma pas kita shift pagi atau off atau maksa saat mau masuk shift malam.

– Untuk istri yang punya suami shift (atau bisa aja sebaliknya ya), maka harus ngapalin jadwal shiftnya juga. Jangan sampai jadwal dia off malah kita suruh berangkat kerja karena ngira dia masuk pagi.

– Perubahan pola hidup bisa jadi ngaruh ke fisik, yang artinya harus bisa jaga kondisi. Misal pergi atau pulang kerja malam-malam ya usahakan pake jaket. Perlu juga jaga keamanan mengingat kondisi malam kan rawan dan ngantuk.

  •  Jadwal Kerja On/Off

Di tempat saya kerja sih ga ada jadwal model ini sebenarnya. Tapi beberapa teman di perusahaan lain ada yang kerja dengan pola On/Off. Sebenarnya pola On/Off ini campuran antara Normal dan Shift. Jadi bisa saja polanya 2 minggu On (masuk kerja terus) dan 1 minggu Off (libur) nah jadwal masuk kerjanya normal jadi masuk jam 8 pagi pulang jam 5 sore. Jumlah On-Off nya akan berbeda tiap perusahaan.


Umumnya ini berlaku di perusahaan tambang, minyak, gas, offshore, dan sejenis itulah. Untuk beberapa perusahaan, menawarkan tiket pulang pergi gratis ke domisili asal karyawan. Misal pas daftar di Jakarta dan tinggal di Jakarta, terus penempatan di Aceh. Berangkat ke Aceh dari Jakarta akan dapat transport gratis (ya pesawatlah, masak angkot) lalu kerja tuh selama jadwal On nya, lalu pas Off balik ke Jakarta dapat transport gratis lagi. Dan biasanya lagi, di area kerja disediain mess dengan fasilitas cukup lengkap.

+ Bisa libur lebih lama, apalagi kalau ngajuin cuti dempetan dengan waktu off

+ Jadwal Off jelas, jadi urusan cuti atau kalo pas off deket long weekend bisa ngatur jadwal liburan.

+ Kalo dapat tiket gratis lumayan bikin bahagia juga kali
– Siap punya jadwal yang berbeda dengan lingkungan sekitar. Misal orang lain hari minggu liburan, kalo jadwal On kena di hari Minggu ya kita masuk juga. Mirip lah sama shift

– Bisa jenuh juga karena kerja mulu, tapi ya perusahaan udah mencoba memfasilitasi dengan aneka kebutuhan di mess.

– Untuk istri yang punya suami on-off (atau bisa aja sebaliknya ya), maka harus ngapalin jadwal on-offnya juga. Nah, biasanya pekerjaan on-off gini lokasi kerjanya kurang cocok bawa keluarga dan bikin LDM (Long Distance Marriage). Jadi ya, harus ngatur jadwal juga.

  •  Jadwal Kerja Bebas


Jadwal kerja bebas itu ya Bebas! Ada beberapa perusahaan yang mengijinkan karyawannya kerja dengan sistem remote alias kerja di mana aja boleh, ga harus masuk kantor setiap hari. Tapi jarang sih ya kantor punya jadwal kerja gini. Biasanya yang punya jadwal kerja bebas kayak gini ya freelancer atau entrepreneur.

+ Bebas, artinya bisa kerja dari rumah. Buat ibu-ibu tentu senang bisa kerja sambil ngurus anak.

+ Karena jadwal bebas, ya buat liburan juga gampang ngaturnya.
– Siap dengan ketidakpastian, misal ada jadwal kerja (contoh report suatu acara) jam 10 eh ternyata di tempat acara belum siap dan molor, artinya rencana pulang jam sekian juga bisa molor

Nah, kalo saya jadwal kerja normal, tapi Brojo jadwal kerja Normal++ karena kadang Call Out kadang ikut Task Force kadang bikin saya yang punya jadwal kerja normal jadi senewen karena pengen ngerencanain liburan tapi Brojo khawatir di Call Out. Jadi ya harus siap sebenarnya, kalau mau liburan mendadak dan ternyata tiket sudah melambung tinggi.Huft.

Sempat mikir sih, enak kali ya punya jadwal kerja bebas, eh tapi ya kalo freelance atau entrepreneur harus siap dengan konsistensi tinggi.

Ada yang mau sharing tentang jadwal kerjanya atau pasangannya? Monggo…….

Written by

2 comments / Add your comment below

Silahkan meninggalkan komentar :)