ASUS X555QG, Partner Asyik Untuk Kerja Maupun Nge-Game

Blog Competition ASUS AMD Laptop for Everyone – www.bocahrenyah.com

“Aku kayaknya perlu laptop baru deh.”

Kalimat tersebut meluncur dari mulut Bojo saat kami pulang kantor bersama. Ia menceritakan kalau akan dimutasi ke unit baru yang punya tugas dan fungsinya cukup jauh berbeda dengan tempatnya yang sekarang. Di unit sekarang, ia mendapatkan posisi sebagai maintenance engineer dan kultur kerjanya lebih sering ke lapangan untuk perbaikan alat-alat pabrik. Rencananya, ia akan dipindah ke unit yang pekerjaannya lebih sedikit terjun ke lapangan, tapi akan lebih sering menganalisis dan membuat laporan.

“Tadi udah sempet main ke tempat yang baru. Orang di sana bawa laptop sendiri semua,” ia menambahkan.

Yang saya perhatikan, karena lingkungan kerja Bojo ini adalah pabrik, memang fasilitas komputer tidak terlalu banyak. Paling untuk satu unit kerja diberikan 2-3 saja untuk dipakai bersama-sama. Jika ditempatkan di unit tertentu yang menuntut adanya laporan, biasanya karyawan akan secara sadar membawa laptop pribadi demi kelancaran kerja dibanding harus antri memakai komputer bersama.

“Lah, emang ga bisa pakai laptop yang di rumah aja ?” saya bertanya kepada Bojo. Namanya juga ibu-ibu, urusan hemat nomor satu. Kalau ga butuh-butuh amat, mendingan ga usah beli, ye kan?

“Ya ampun, itu laptop udah dari jaman kuliah. Jadul banget. Layarnya aja udah oglek-oglek, baterainya apalagi udah soak. Kemarin dicoba instal SAP aja susah. Emang kamu mau minjemin laptop kamu terus ?” ia balik bertanya pada saya.

Hiiiih, alesan pikir saya. Ya emang bener sih, kondisi laptop dia memang sangat amat mengenaskan. Kadang kalau terpaksa dia minjem laptop saya buat kerja. Pengennya sih saya aja yang beli laptop baru terus laptop saya kasih ke dia, hehehe. Tapi kan kasian juga kalau dia dapat barang bekasan saya.

“Ya udah, mau laptop apa? Kayak gimana? Budget berapa?”

“Cariin dong, aku kan ga tau yang bagus sekarang modelnya gimana. Yang penting kuat, bisa ngejalanin software yang bakal dipakai, gak cuma Microsoft Office doang, ada SAP, Aspen, RBI, macem-macemlah. Terus kalau bisa ga berat pas dibawa-bawa. Budget jangan lebih dari 9 juta ya.”

Heleh, batin saya. Dia yang butuh, saya yang kena ribetnya suruh nyariin. Banyak request pula. Sepanjang jalan pulang, akhirnya saya habiskan nyari laptop yang harganya cukup terjangkau dan kuat untuk ‘mikir’ sesuai permintaan si Bojo. Urusan kekuatan ‘mikir’ laptop, akan bergantung dengan prosesor yang ditanamkan. Banyak yang menganalogikan prosesor sebagai otak-nya si laptop. Jadi, urusan pemilihan prosesor ini jadi penting setelah seleksi urusan harga.

“Nih, ada nih ASUS X555QG, harganya 8 jutaan, RAM udah 8 Giga, prosesor AMD yang baru.”

“Lah kok AMD ?” tanya Bojo seakan meremehkan.

“Lah emang kenapa kalau pake AMD, laptopku yang sering kamu pinjem juga AMD. Bisa tuh dipakai kerja. Masih oke aja sampai sekarang. Lagian grafisnya AMD bagus tau.”

Gini nih yang kadang bikin kesel. Sudah banyak request, dicariin yang bagus, masih aja pake nanya-nanya. Melihat bibir saya yang langsung manyun panjang, Bojo kayaknya sadar kalau saya kesel.

“Ya udah, coba ceritain dulu detil speknya gimana, siapa tau cocok terus jodoh terus dimiliki deh, kayak kamu.” Sempet-sempetnya ngasih gombalan.

Yuk, kita kenalan dulu sama ASUS X555QG

“Jadi gini, ASUS punya seri ASUS X untuk consumer mainstream, sasarannya mulai dari pelajar & mahasiswa, pekerja, sampai gamers. Beberapa waktu lalu, ada seri baru yang di-launching, salah satunya ya ASUS X555QG ini. Laptop ini pas lah untuk kelas menengah kayak kita, spesifikasi jelas mumpuni canggih dan teknologinya juga lumayan baru, harganya masih masuk akal, ga bikin kantong jebol.”

“Canggihnya gimana ?”

“Kamu nyari laptop buat kerja kan ya? ASUS X555QG ini prosesornya udah quad core. Prosesornya sendiri 7 th Gen AMD® APU (Accelerated Processing Unit) A12-9720P, kecepatan standarnya 2,7GHz tapi bisa juga sampai 3,6 GHz. Untuk pengolahan komputasi bakal lebih cepat. Kalau misalnya kamu pakai untuk bikin laporan pakai software office sambil browsing untuk nambah info laporan yang dibikin, jalanin software buat analisis, bahkan dengerin musik alias ngelakuin banyak aktivitas secara sekaligus masih bisa lancar artinya.”

“Memorinya lega ga? Soalnya, percuma otaknya cepet kalau memorinya kecil.”

“Ya iyalah. Kan tadi udah kubilang, kalau ASUS X555QG punya Memory RAM sebesar 8GB, bisa ditambah lagi juga kalau mau bikin jadi 16GB. Terus untuk storage-nya sendiri udah HDD (Hard Disk Drive) 1 TB. Lowong banget tuh. Jadi kalau emang banyak file yang harus disimpan mulai dari laporan sampai file musik sama film, ya bakal muat banyak.”

“Buat nge-game bisa kuat juga ga ?”

“Katanya nyari yang buat kerja, kok nanya bisa nge-game atau engga ?”

“Ya kan bisa suntuk juga kerja. Istirahat bentar buat nge-game kan gapapa.”

“Kalau buat nge-game yang kelas menengah masih bisa. Kartu grafisnya AMD Radeon™ Radeon R8 M435 DX, udah dual grafis, jadi tampilan sama performa buat nge-game bakal bagus. Tambahan lagi layarnya juga 15,6″ dan audionya pakai teknologi SonicMaster Lite. Main game yang suaranya gede juga bakal lebih seru. Eh, itu ya, layarnya kan gede, buat nonton film pasti asyik banget deh, udah Full HD lagi, kualitas gambarnya bakal jernih banget. Kalau mau nonton di TV rumah juga bisa nih, ada slot HDMI juga, tinggal sambungin sama kabel yang di TV.”

“Portnya HDMI doang ? Di kantor kan kebanyakan proyektor masih pakai VGA.”
Port lengkap yang dimiliki ASUS X555QG

“Ish, sekarang ada kali teknologi namanya kabel converter HDMI to VGA. Tapi sih, ASUS X555QG ini punya port VGA juga. Artinya kalau emang butuh presentasi di proyektor yang kabelnya VGA bisa juga. Kalau untuk transfer data, port SD Card ada kok. Port USB juga ada 1 yang USB 2.0 sama 2 yang USB 3.0. Ada juga disk drive DVD-RW. Terus kalau nanti di tempat yang baru buat connect ke internet masih pakai kabel, port LAN RJ45 juga ada kok. Jangan khawatir lah. Kalau mau pakai Wi-Fi juga bisa. Untuk konektivitas Wi-Fi sudah mendukung konektivitas Wi-Fi 802.11ac, ada juga dukungan Bluetooth 4.0. Kamu kan kalau kerja suka ga mau diganggu tuh kadang, ada juga kok port audio jack untuk pakai headset.”

“Eh layarnya tadi 15,6″, berat ga itu laptopnya?”

“Berat totalnya cuma 2.2 kg kok. Ringan lah, apalagi kalau dibanding sama berat badanmu yang 40 kalinya. Kalau buat laporan kan bakalan banyak sentuhan sama keyboard tuh, keyboard ASUS X555QG desainnya ergonomis dan full keyboard, bakal nyaman buat kerja. Touchpadnya juga luas dan sensitif yang pasti sih bakal lebih nyaman. Eh tau ga, laptop ini ada fitur Instant On, jadi kalau misal kamu istirahat siang, ninggalin laptop di mode sleep, waktu balik dari istirahat nyalainnya bisa cepet, cuma beberapa detik doang. Terus juga ada teknologi IceCool biar suhu laptop tetap stabil dan nyaman dipakai walau lama-lama. Kayaknya mendingan kamu beliin laptop ini buat aku aja deh. Hahahaha.”

 

 

“Harga pasnya berapa sih ?”

“Kalau dicek sih harga pasarannya Rp8.199.000. Kalau kamu punya budget 9 juta ya masih lebih tuh, bisa buat jajan aku. Eh”, ujar saya sambil berharap.

“Abis gajian temenin ke MDP ya, kita lihat laptopnya langsung dulu. Tapi dari deskripsinya sih aku ngerasa cocok banget buat kerja pakai ASUS X555QG itu. Banyak bonusnya lagi, bisa nge-game segala dan nonton film juga puas.”


Ada yang senasib sama Bojo saya ga ? Senasib dalam proses pencarian laptop yang oke buat patner kerja serius, seru-seruan nge-game, dan puas untuk nonton film dengan layarnya yang lega, tapi pengennya gak bikin kantong kempes dan tabungan jebol. Silahkan lirik-lirik ASUS X555QG. Apa yang diharapkan ada semua pada laptop tersebut. Kalau masih penasaran, nih saya kasih spesifikasi lengkapnya.

 

Main Spec. ASUS X555QG
CPU
7 th Gen AMD® APU A12-9720P (2M cache up to 3,6GHz) / AMD A10-9620P (2M cache up to 3,4GHz)
Operating System Windows 10
Memory
8GB DDR4 2133MHz up to 16GB (Dual Channel Support)
Disk Drive DVD-RW 8x
Storage
1.000 GB HDD 5400rpm
Display
15,6” Full HD (1366×768) 16:9 Anti Glare
Graphics
AMD Radeon™ Radeon R8 M435 DX / Radeon R7 + R5 430 Graphics
Input/Output
1 x Microphone-in/Headphone- out jack, 1 x VGA port/Mini D-sub 15-pin for external monitor, 3 x USB 3.0 port(s), 1 x USB 2.0 port(s), 1 x RJ45 LAN Jack for LAN insert, 1 x HDMI
Camera
VGA Web Camera
Connectivity
Integrated 802.11ac, BT 4.0 support
Audio
Built-in Speakers And Microphone, SonicMaster Lite Technology, ICE Power support
Dimension
38.2 x 25.6 x 2.58 cm (WxDxH)
Weight
2.20Kg with battery
Battery 2 Cells 37 Whrs
MSRP
Rp8.199.000 / 7.649.000
Warranty 2 Tahun Global

Yang saya rasakan, laptop berbasis AMD seperti ASUS X555QG secara harga memang lebih terjangkau dibanding laptop lain dengan spesifikasi yang tak jauh beda. Tapi gak perlu ragu, karena laptop AMD terbukti bertenaga untuk digunakan dalam aktivitas harian hingga gaming dengan prosesor APU dan grafis Radeon yang tertanam di dalamnya.

Artikel ini diikutsertakan pada Blog Competition ASUS AMD – Laptop For Everyone yang diselenggarakan oleh bocahrenyah.com

 

You may also like

31 Comments

  1. Aiih…kompak banget siih, mba…
    Kalau aku kebalikannya, dapet bekasan suami aja…

    Jadi kalau beliau butuh, pasti beli yang speknya lebih tinggi.
    Spek dibawahnya (( barang lama )) dihibahkan ke istri.

    Dan aku siih…oke-oke aja, karena suami termasuk yang apik sama barang.
    ASUS X555QG pilihan yang bijak buat yang pingin ganti laptop.

  2. Sama kaya aku bituh latop baru laptopku disenggol dikit layarnya langsung hitam harus arahin lampu ke laptop baru dia kelihatan tulisan, kapan yaa bisa dapat asus

  3. Aku juga baru-baru ini cari laptop, saking banyaknya sampai bingung hehe. Emang bener sih, beli laptop sesuai dengan budget dan kebutuhan, jadi spec nya tinggal cari sesuai kebutuhannya untuk apa ya mbak.

  4. Beratnyaa itu lhoh Mbak Faraaa, enteng yaa, layarnya besar pula ya Mbak. Hebat euuy Mbak Fara bisa nge-game, aku cuman biaa main solitaer. aku juga pengen banget tapi yang X5555QA, buat kerja, apalagi yg warna kuning.

    Salam kenal yaaa Mbak

  5. ihh akupun pecinta asus… layar nya lumayan gede, asik buat nonton, spek nya juga lumayan dengan harga yang cukup terjangkau, apalagi udah di instal windows 10 asli ya, jadi gak perlu instal yang pal*** sensor… hihi

  6. Salam kenal. Wah daripada harus ngantri pakai komputer, ya lebih baik bawa laptop aja mba. Ya tapi milihnya pasti Asus dong, iya kan??! BTW saya juga ikutan, yuk ah mampir sejenak dan ninggalin jejak

Haiiiii, terima kasih ya telah berkunjung....Aku senang sekali kalau teman-teman mau meninggalkan jejak berupa komentar :)